Followers

kursus

Kursus Rawatan Islam Terbaru

Tahap 1 : akan diadakan pada 19 - 20hb. September 2015 di Akrine Kuang

Kursus ini akan menekankan kepada perkara-perkara asas dalam rawatan Islam. Kursus ini sesuai bagi pelatih baru dan juga kepada pesakit yang mahu merawat dirinya sendiri.

Pada tahap ini, peserta akan diajar antaranya:

* Bagaimana alam jin
* Kaedah membenteng diri
* Teknik mengesan kehadiran jin
* Teknik racun
* Teknik dialog
* Teknik mengeluar jin (tarik guna serban / botol)
* Teknik mandian pesakit
* Teknik bakar batu-bata
* Akrionics
* Garis panduan merawat
* Latihan rawatan
Yuran adalah RM250.00 sahaja. Tempat adalah terhad. Hanya peserta Tahap 1 yang layak untuk mengikuti kursus Tahap 2

SMS butiran anda nama, alamat, pekerjaan kepada 019 758 4801

Tahap 2 : akan dimaklomkan

Pada tahap ini hanya bagi mereka yang telah mengikut kursus tahap 1 dan perawat-perawat (bekas pelatih Akrine) yang ingin mengulangkaji / mendalami teknik rawatan. Ia lebih menekankan kepada mereka yang benar-benar mahu menjadi seorang perawat.

Antara kandungan kursus adalah:

* Persiapan diri seorang perawat
* Keperluan bilik rawatan
* Teknik tikam
* Teknik baling
* Teknik tidurkan jin
* Teknik Kembara dan Rawat (TKR)
* Teknik Rotan Objek (TRO)
* Teknik ambil barang sihir
* Teknik Rawat Tanpa Sentuh Pesakit (RENTAP)
* Teknik Serkupan Azab (TSA)
* Keberkesan Rawatan
* Latihan

Yuran adalah RM250.00 sahaja (sila bank in ke Maybank Islamic 562740110528 Pusat Rawatan Islam Nur Ehsan)

Kursus bermula 8.30 pagi sehingga 5.00ptg

Sila sms nama, tempat tinggal, pekerjan dan tahap kursus yang dipohon ke 019-7584801

Tarikh tutup permohonan adalah seminggu sebelum tarikh kursus


Penginapan di tempat kursus bagi peserta lelaki (percuma) dan sesiapa yang memerlukan Homestay sila membuat tempahan( Homestay 1: Tn. Hj. Saad 0126794304 Homestay 2 : En. Majid 0136051892 Homestay 3: Tok 4 Taufik 0122670577) dengan kadar yang segera.

Hotel yang terdekat terdapat di TSB BBaru Sg. Buluh

Kusus Pengukuhan Tahap 3

Tarikh : 15hb. November 2014

Tempat : Dewan Burhanuddin Helmy, Kuang

Masa : 8.30 pagi hingga 5.00 petang

Yuran : RM100.00

Sunday, August 31, 2008

Kongsi pengalaman - perawat Akrine

Subject: Kongsi pengalaman

Assalamualaikum,

Semalam saya melakukan bacaan Ruqyah menggunakan kitab al-Manzil dengan teknik meletakkan tangan dan menghembus di akhir bacaan pada pinggang isteri saya.

Ternyata isteri saya merasakan kaki kirinya seperti sakit dan tidak selesa di bahagian betis bawah.

Seterusnya saya melakukan scan pada bahagian tersebut dan ternyata bahawa mereka2 yang berkampung di bahagian pinggang telah melarikan diri ke bahagian kaki. Dengan menggunakan besi rawatan yang diijazahkan, saya letak di atas point2 tertentu dan isteri menjerit/menangis kesakitan.

Saya arahkan mereka keluar melalui kaki dan sakit point2 itu pun hilang dengan izin Allah.

Dengan menggunakan jari saya merasakan bahawa point2 itu seperti ketulan-ketulan kecil yang berkumpul di tempat2 yang berlainan. Bila diletakkan besi rawatan, barulah ia kesakitan dan keluar dengan izin Allah melalui kaki setelah diarahkan. Ianya cuba dilakukan secara 'borong' tapi masih ada yang degil. Jadi teknik di atas diulang beberapa kali sehingga Alhamdulillah semua ketulan tersebut hilang.

Kemudian saya niatkan supaya rumah2 yang dibina musnah dengan melakukan garis2(bulldozer) dan pusingan2(taufan) serta titik2(bom) menggunakan besi rawatan. Akhir, disembur dengan el'eta.

Seterusnya saya ulang scan, rupanya mereka bukan sahaja lari ke bahagian kaki malah mereka juga lari dan berkumpul pada bahagian belakang dekat belikat. Teknik yang sama di atas diulang. Malah kali ni mereka diarah keluar melalui tangan. Rumahnya insyaAllah musnah dengan bulldozer, taufan dan bom. Akhiran, disembur dengan el'eta

Sblm tidur isteri diberi minum air pati Syifa Tok Guru. Sepanjang rawatan tiada dialog, isteri saya tidak dirasuk.

Isteri
saya menceritakan pengalaman, rasa tusukan besi rawatan seperti ditekan dengan kuat dan ianya tajam seperti jarum. Padahal sentuhan (bukan tusukan) dibuat hanya dengan menggunakan bahagian yang tebal(tumpul) besi rawatan.

Malam tadi saya mimpi berupa ugutan tapi tidak berapa jelas (ingat2 lupa). Pagi ni saya pula merasakan tangan kiri saya kebas dan berlarutan sehingga sekarang. InsyaAllah rawatan untuk diri sendiri sedang diusahakan.

SEMUA BERLAKU DENGAN IZIN ALLAH.

InsyaAllah minta guru doakan kesembuhan saya sekeluarga & semoga Allah beri saya kekuatan utk meneruskan rawatan ini. Amin.

Tuesday, August 26, 2008

Rawatan di Bulan Ramadhan

Pusat Rawatan Islam Nur Ehsan tetap memberikan perkhidmatan rawatan sepanjang bulan puasa ini. InsyaALLAH rawatan akan dijalankan dari 9.00pagi sehingga 12.00tghari.

Walau bagaimanapun sistem rawatan secara temujanji masih dikekalkan. Setakad hari ini masih terdapat lebih 50 pesakit masih menunggu gilirannya. Saya berharap tuan/puan sabar menunggu dan pihak AKRINE berusaha sedaya mungkin untuk memenuhi permintaan semua.

Angka 50 tidaklah ramai, wbagaimanapun kami juga memberi peluang rawatan ulangan/susulan.

Harap maklom

Friday, August 22, 2008

Apa dah jadi

Copy and paste dari Perak Express

Artikel ini saya keluarkan, bertujuan untuk memfokuskan kepada isu-isu rawatan.

terima kasih terhadap komen anda.

Membaharui Teknik Bakar Batu Bata

Ia bermula apabila saya merawat Puan R malam kelmarin. Setelah dinasihatkan jin pada badannya bersetuju untuk keluar. Tetapi dia memberitahu saya akan masuk balik jika dikeluarkan, katanya dia pernah dihantar ke Serambi Madinah tetapi dia dipanggil semula. Tentera Islam di Serambi Madinah tak mampu menghalang tukang sihir berkenaan.

Dia juga meceritakan bagaimana ramai tentera Islam (jin) yang syahid apabila bertarung semasa saya mengarahkan tentera2 ini menangkap SB yang memerhatikan saya merawat puan R sebelum ini.

Saya tergamam dan termenung... Tergamam memikirkan pengorbanan tentera Islam, termenung memikirkan bagaimana nak menyelamat jin yang dah bertaubat ini.

"Ok, saya akan panggil ketua Serambi Madinah dan awak berdialog dengannya.... tanya pandangannya dan bolehkah dia membantu!" anjuran saya kepada jin berkenaan...

Saya tahu ketua Serambi Madinah ada di sekitar saya merawat bersama tentera Islam. Jin itu menangis memberitahu saya bahawa mereka tak sanggup membantu menyelamatkannya.

"Bagaimana dengan ketua jin ular dari Serambi Madinah 2, cuba minta bantuan?" kata saya apabila teringat SM2 yang didoakan oleh seorang perawat Akrine. Jin itu menggelengkan kepala... mereka juga tak sanggup.

"Kalu begitu minta bantuan jin langit pertama?" saya masih meletakan harapan agar ada bantuan.... "mereka tak mahu datang" kata jin berkenaan sambil meraung menangis.

"Dengar sini, saya tahu di luar ramai kumpulan tentera Islam, kalau ada yang berkesanggupan, sila tampilkan diri". Saya bersuara kuat memohon ada kumpulan jin yang bersimpati.

Jin berkenaan memberitahu saya bahawa dia melihat sekumpulan jin bermesyuarat di luar. Dia akhirnya memberitahu ke semua mereka tak dapat membantu... mereka meminta maaf. Mereka kata puan R sendiri boleh mengatasinya.

Hemmmm.... aku buntu seketika.

Akhirnya saya beritahu jin berkenaan, saya akan hantar dia ke Mesjid Jin di Mekah. Awak minta izin dengan ketua jin di sana dan minta kaki awak diikat di tiang mesjid berkenaan. Jin inipun bersetuju.

{saya terpaksa menarik bahagian-bahagian anggota jin ini yang dipisah-pisahkan di rumah puan R, di rumah tukang sihir dan di rumah pengupah, saya taik satu persatu, dicantumkan ke dalam botol dan menghantarnya ke Mekah, dengan izin ALLAH}

Kemudian, Mek Y dari Kelantan datang memarahi saya, dia mengancam untuk membunuh anak-anak puan R kerana gagal membunuh puan R.

Saya beri amaran... saya juga dengan izin ALLAH boleh memusnahkan seluruh anak buahnya termasuk dia sendiri.

Saya ambil batu bata, membacakan ayat2 tertentu dan membakarnya mengguna lilin.

Saya dapat melihat, Mek Y mula2 angkuh mengatakan jin-jinnya sedang menghalang api dari sampai kepadanya... 5 minit kemudian dia merintih. Saya cucuk mata, telinga dan mulut mek Y menggunakan alat pengesan saya... actually saya cucuk batu-bata. Mek Y pull-out mungkin sudah bisu, buta dan pekak.

Sayangnya peristiwa ini tidakdapat saya videokan. Video yang anda tonton adalah rawatan pagi ini kepada pesakit yang lain.

video video

Ternyata teknik ini dengan izin ALLAH berjaya membakar jin-jin yang mengganggu pesakit saya.

Saya berhasrat nak menggunakan bahan bukan dari batu-bata di masa mendatang... kita lihat bagaimana kesudahannya. Begitu juga instead lilin kita masukan saja dalam oven... nampak moden sikit... tak berasap!

Tuesday, August 19, 2008

Kes 2... tolong sama

ASWT Ustaz,
Saya amat tertarik melayari laman web AKRINE kerana dapat mengetahui perkara yang sebelum ini saya anggap saya tahu tapi samar-samar namun kini sudah agak jelas. Jadi di sini saya ingin mengemukakan beberapa persoalan untuk kepastian daripada ustaz mengenai apa yang terjadi kepada saya dan juga ahli keluarga saya.
Dalam laman web ustaz banyak membicarakan tentang jin saka, asyik dan sihir. Bagaimanakah seseorang pesakit itu dapat mengetahui bahawa terdapat jin-jin tersebut dalam diri mereka? Sejauh manakah kehadiran jin-jin tersebut dapat mempengaruhi seseorang pesakit itu dari segi rezeki, jodoh atau perasan iri orang umpamanya. Saya tak pasti tentang jin dalam diri saya (jika ada) tapi sejak melayari laman web Akrine satu yang saya perasan ialah tentang mimpi saya. Mimpi sebegini telah lama saya alami iaitu selalu berkaitan dengan tandas dan bilik air. Saya selalu bermimpi saya berada di tandas. Adakah ini ada kaitan dengan kehadiran jin? Jodoh saya juga agak berat, saya berkahwin pada umur 38 thn itu pun sebagai isteri kedua yang menghadapi banyak masalah dengan madu saya. Malah rezeki saya untuk bekerja juga lambat dibanding kawan-kawan yang sama belajar! Pada suatu ketika saya pernah berubat dengan bomoh kerana berat jodoh. Dia telah memandikan saya dengan air limau dan bunga serta menyuruh saya berpantang dari ke kubur atau menziarahi orang meninggal.(tapi terpaksa saya langgar kerana orang yang rapat dengan saya meninggal!) Tapi satu yang pelik telah terjadi selepas saya mendapat rawatan dari bomoh itu bila pada suatu hari ketika di tandas tempat kerja tiba-tiba keluar sesuatu yang hitam daripada mulut saya. Saya tak pasti apa bendanya tapi seperti habuk yang basah. Selain daripada itu saya ini jenis yang selalu sakit-sakit sendi dan lenguh-lenguh sejak dari zaman sekolah sehingga sekarang. Kebelakangan ini saya selalu sakit dan lenguh kaki. Pernah tahun lepas, tapak kaki saya sakit sampai jalan terhenjut-henjut tapi bila pergi berurut berkali-kali tidak baik juga. Akhirnya tukang urut suruh saya jumpa bomoh. Setelah menggunakan minyak yang dijampi bomoh itu tak semena-mena sakit itu hilang. Tapi sekarang sakit itu masih datang dan pergi. Saya juga selalu pelupa dan amat tidak khusyuk ketika solat, mudah terawang-awang walaupun pada peringkat awal berazam untuk tumpu dan khusyuk!
Saya juga ingin bertanya pendapat ustaz tentang ibu saya berdasarkan cerita saya ini. Pada tahun 2000 ibu saya pernah terkena sejenis strok yang tak berapa kuat. Tapi sebelum kena, dia kata ketika dia sedang ambil wuduk untuk solat subuh dia terasa seperti sesuatu yang hitam dan besar di atas kepalanya. Lalu dia terus keluar dari bilik air dan kemudian menjadi lemah. Tapi dia pulih setelah dibawa ke hospital. Selang dua hari, dia rebah di dalam bilik air. Dan bila di bawa ke hospital, dia beransur-ansur menjadi seperti nyanyuk secara mendadak. Apa yang nak saya ceritakan ialah ketika di hospital dia makan dengan pelahapnya walhal dia tu cerewet makan. Malah ketika kita menyuapnya makan pun dia macam tak sabar-sabar tak sempat nak suapkan dia dah ambil dulu. Lepas keluar hospital pula dia solat salah. Bila ditegur dia tak ingat apa-apa. Tapi sekarang dia alhamdulillah sudah pulih sepenuhnya malah dah tinggal di pondok agama. Cuma masalahnya batuk dia yang tak reda-reda walau dah pelbagai jenis ubat yang dimakan.
Satu lagi, dari rasa ingin tahu saya nak tanya tentang anak saudara saya. Dia dikatakan mendapat "ilmu" untuk menjadi bomoh. Oleh itu dia perlu sediakan persalinan kuning yang akan dia pakai pada hari-hari tertentu. Selain itu dia juga kata kadang-kadang dia nampak makhluk halus. Kebolehan dia nak jadi bomoh itu juga dikaitkan dengan 'bonda' yang menjaganya. Adakah ini juga jin?
Saya juga ingin bertanya tentang cara-cara bomoh mengubati yang pernah saya alami.
1. Penggunaan setanggi.(dibakar setanggi sebelum merawat)
2. Bomoh memakai pakaian kuning, sebagai selempang atau sebagainya.
3. Memerlukan alat-alat seperti paku, garam, asam, limau, labu sintok, labu, bunga dan kain merah.
4. Bomoh menghanyutkan labu yang dikatakan mengandungi 'makhlus' yang ditangkap
5. Menulis wifiq di atas kain merah
6. Membaca jampi dalam bahasa yang tidak difahami (bahasa kuno katanya) dan akan membuat telahan berdasar apa yang "diberitahu" kepadanya! Siapakah yang "memberitahu" nya itu?
Soalan: Adakah cara-cara di atas dibolehkan?
Sekiranya Ustaz kelapangan, sudilah kiranya Ustaz membalas email saya ini. Teringin saya hendak mendapatkan rawatan daripada Ustaz tapi oleh sebab kekangan masa dan jarak sukarlah sikit. Tapi terdapat beberapa orang anak murid Ustaz di Kelantan ni, boleh juga jika saya dapatkan rawatan daripada mereka ya?
Sekian, wassalam.

Saturday, August 16, 2008

Gambar2 Kursus Siri Ke 7



"double click" pada gambar untuk membesarkannya




Training kali ni kita bagi beg aje ye!


Jangan tunggu kerasukan, dialog dan arahkan keluar... eh kenapa kakinya bergerak?

Kalau banyak sangat... tarik aje pakai serban, ok!


Tahniah sebagai peserta paling awal sampai!


Saya ijazahkan, Ust. Muhammad dari Singapura


Selamat menambah ilmu dan beramal kerana ALLAH

InnaliLLAHi wa inna ilaiHI raji'un

Pagi ini saya merawat satu kes sahaja. Sepatutnya tiada rawatan kerana isteri saya menjadi perwakilan muslimat di Muktamar Pas di Ipoh. Isteri saya balik awal kerana musibah yang menimpa keluarga salah seorang perwakilan yang pool kereta setelahmana muktamar muslimat selesai. Oleh kerana ada ruang dan atas permintaan saya merawat cik I, adiknya dan ibunya.

Semasa merawat jiran sebelah rumah datang memaklomkan bahawa Ustaz Amir anak kepada tn Hj Mahmud meninggal dunia pagi tadi.

Saya tergamam sebentar dan lantas berkata innaliLLAHi wa inna ilaiHI raji'un.

Ustaz Amir dibawa ibu-bapanya berjumpa saya 2 minggu yang lalu untuk dirawat. Beliau mengadu tegang di bahagian tangan dan muka.

Semasa merawat saya gunakan teknik gerak jari dan mendapati beliau disihir atas sebab-sebab yang diketahui oleh keluarganya sendiri. Setelah dimaklumkan saya pindahkan jin yang mahu keluar dan sembelih mana2 yang degil.

Seminggu selepas itu Ustaz yang berusia 26 tahun dan akan mendirikan rumahtangga akhir tahun ini datang semula ke rumah saya dengan wajah ceria bersama guru besar sekolahnya meminta saya datang ke sekolah untuk memagar sekolah mereka pula. Dia sudah berselera makan dan badannya berisi semula. Saya minta agar pihak sekolah membaca Yasin dahulu dan saya menyusul kemudian.

Hari ini saya menziarahi arwah dan sempat menghadiahkan alfatihah dan Yasin, mendoakan semoga roh beliau di tempatkan bersama para solihin.

Saya diberitahu arwah mula merasai kurang selesa jam 12.00 malam tadi. Dia meminta untuk berbaring di pangkuan kedua orang tuanya dan merasakan mungkin inilah yang terakhir baginya. Dia menceritakan melihat cahaya putih di sekelilingnya. Meminta orang tua memaafkannya dan merelakan pemergiannya.

Jikalah benar kematian kerana angkara sihir... saya amat sedih melihat gelagat manusia yang sanggup melakukan perkara terkutuk ini. Saya berharap telahan saya salah walaupun susah saya nak menafikannya.

Semoga ALLAH menerimanya sebagai hambaNYA yang soleh. Amin!

Thursday, August 14, 2008

Rakaman Kursus sesi ke 6

AlhamduliLLAH saya telah menerima salinan rakaman video kursus rawatan sesi yang ke 6 dari Ust. Mohd Razaki dari K.Bharu. Bagi peserta kursus yang ingin memiliki sila hubungi beliau di talian 013-9496731.

Saya juga ingin memaklumkan bahawa kursus di KKinabalu tidak dapat dijalankan. Harap maaf.

Bagi kursus di P. Pinang, insyaALLAH akan dianjurkan selepas Raya iaitu pada 19hb. Okt. 2008. Sila hubungi Ust. Nasrul 019-4765277

Saya juga akan mengendalikan kursus rawatan di Kuantan Pahang pada 26hb. Okt. 2008 ini insyaALLAH. Sila hubungi Sdra Nizam 013-9222522

Gambar-gambar kursus ke 7 ada saya simpan dan insyALLAH akan disiarkan sekembalinya dari bermuktamar di Ipoh.

Tuesday, August 5, 2008

Khasiat Kasturi

Khasiat Kasturi

Berdasarkan kajian yang dibuat oleh ilmuwan Islam terutamanya Imam Ibnu Qayyim Al-Jauziyyah R.A. dan ahli-ahli perubatan Islam, maka kasturi didapati mempunyai banyak khasiat, antaranya:-

1) Memberi kekuatan pada roh

Haruman adalah santapan roh, manakala kasturi adalah merupakan sewangi-wangi dan sebaik-baik haruman sebagaimana sabda Nabi SAW:

“Sebaik-baik wangian adalah minyak kasturi” (Hadis Riwayat Muslim)

2) Menenangkan Jiwa

3) Mencerdaskan akal dan menyihatkan otak

4) Menghilangkan ketakutan dan kebimbangan

5) Menghilangkan debaran jantung

6) Menghilangkan Sesak Nafas

7) Melegakan Lelah (Asma)

8] Menyedarkan orang yang pengsan

9) Memperkuatkan organ luaran tubuh

10) Memperkuatkan organ dalaman tubuh

11) Menghilangkan rasa gementar

12) Menghilangkan sejuk tubuh

13) Membuang angin yang berlebihan dalam tubuh

14) Menawarkan racun atau bisa-bisa binatang

15) Menghilangkan kesakitan sewaktu kencing

16) menjernihkan mata putih pada mata

17) Berfungsi memelihara kesihatan secara keseluruhan

18] Mencegah wabak penyakit

19) Melanjutkan usia

20) Meredhakan Allah SWT, menyukakan para malaikat dan orang-orang soleh, dan sebaliknya dapat mengusirkan syaitan laknatullah dan kuncu-kuncunya.

Menurut Imam Syafie R.A. bahawa antara perkara yang dapat menguatkan badan jasmani ialah dengan mencium bau-bauan yang harum (spt kasturi).

sumber: Madrasah Darul Atiq


Saya sedang buat R&D tentang khasiat attar kasturi ini. InsyaALLAH jika berjaya akan saya catatkan dalam tulisan mendatang. Tulisan di atas tidak mengaitkan kesan kasturi kepada gangguan tetapi saya ada membacanya dalam karangan Muallij tertentu.

Saya juga menggunakan dan mencadangkan para perawat memakainya sebelum merawat... bagaimana pula kesan kepada pesakit... para perawat yang lain juga sila buat kajian, kemudian marilah kita kongsi cerapan berkenaan untuk kebaikan bersama.

Monday, August 4, 2008

Pawang yang Pau Wang

Hari Sabtu yang lepas saya pulang ke BPahat melawat keluarga di kampong. Lebih kurang jam 10.00 malam Kak T menelefon Mak L mengajaknya ke Simpang Lima. Katanya perawat dari Dsyifa nak ke rumah lama arwah ayah mak L (arwah suami Kak T adalah anak tiri mak L) yang kononnya bersaka dan kena buang barang saka malam tu juga. Mahu tak mahu kami sekeluarga menunggu kak T sehinggalah jam 12.00 malam.

Jam 12.oo menantu kak T datang bersama "perawat Dsyifa". Selepas berbincang perawat membatalkan hasratnya ke Simpang Lima tetapi dia mengatakan barang berkenaan berada di rumah kami (rumah mak L).

Teknik scannya tak pernah saya lihat sebelum ini. Tangannya digerakan empat segi dengan pantas dan kemudian dia menunjuk ke arah yang di katakan barang saka.

Kami benarkan dia masuk (pihak keluarga tidak memberitahu perawat ini bahawa saya juga adalah perawat).

Dia menuju ke almari pinggang di tengah ruang berdinding. Sekali lagi dia scan. Dia menunjuk ke arah laci yang tertutup. Dia tanya apa yang ada di dalam, katanya barang saka ada di situ. Saya bukakan alamari berkenaan... biasalah cawan-pinggan kaca dan seumpamanya.

Pada pemegang pembuka almari tersangkut bekas-bekas telur yang dibawa balik dan dikumpul oleh mak L setiap kenduri kahwin. Katanya pada bekas telur berkenaan pun dah ada kesan saka! Saya mulalah nak ketawa, tapi give him a chance to look the thing... dia tanya... ada simpan keris lama tak? Kami jawablah tak ada (memang tak ada pun).

Perawat berkenaan menujuk ke tiang rumah berdekatan dengan almari berkenaan. Dia scan lagi dan dengan penuh yakin mengatakan inilah barang sakanya. Ini tiang seri, kat tiang ni ada jin kafir!

Dia meminta air lalu membaca secara perlahan jampi yang tidak dapat saya dengar. Dia minta alat spray untuk spray tiang berkenaan. Kami beritahu tak ada alat spray. Diapun merenjis dengan tangan, katanya kalau pakai spray lagi baik....

Kemudian perawat dan rombongannya pun balik...

Sebenarnya Kak T baru kematian suami. Dia tinggal bersendirian kerana anak-anak semuanya berkeluarga dan telah bekerja. Kak T sentiasa teringat bekas suaminya (arwah suami Kak T meninggal secara mengejut). Atas nasihat rakan-rakan dia berjumpa dengan perawat ini.

Perawat ini memberitahu Kak T bahawa saka arwah nak masuk ke badannya. Sebab itulah dia tak boleh tidur.

Sebenarnya Kak T atas nasihat Mak L datang berjumpa saya dari BPahat menaikki bas untuk saya rawat. Setelah saya rawat Kak T sudah pulih seperti biasa, alhamduliLLAH.

Tetapi perawat berkenaan yang telefon kak T mengajaknya mengambil barang saka berkenaan dan dia tak ada masa lain selain pada malam itu sahaja. Mahu tak mahu kak T menelefon menantunya dari Pahang untuk membawa perawat berkenaan ke Simpang Lima.

Persoalan yang timbul di sini kenapa perawat menukar tempat dari Simpang Lima ke rumah kami di Parit Besar? Sedangkan kedua-dua arwah berkenaan tidak pernah tinggal di rumah kami.

Perawat juga menukar-nukar posisi dari dalam almari, ke ponjot telur dan akhirnya tiang seri. Tiang seri itupun bukanlah tiang seri kerana rumah asal telah dirobohkan dan tiang seri sudah tak ada lagi.

Saya mengambil beberapa cerapan terutamanya teknik scanning yang melucukan. Apakah benar dia perawat Dsyifa? Mungkin ya tetapi dia sudah jauh menyeleweng!!! saya yakin benar Dsyifa tidak mengajar teknik berkenaan... tetapi Dsyifa juga tiada teknik yang standard.... ini mungkin value added agaknya.

Berapakah kos yang dikenakan... Kak T sahaja yang dapat menjawabnya. Walau apapun ia pengajaran bagi saya... jangan sangka orang yang di depan kita tak tahu apa yang kita lakukan, jangan cuba nak belit, bercakap dan bertindak biarlah secara fakta dan pergantungan bulat ke pada ALLAH SWT.

Friday, August 1, 2008

The Last Episode

Kenapa pesakit yang terkena sihir sukar dipulihkan. Ada yang berpendapat ini kerana tukang sihir menghantar tentera jin yang baru.

Saya berpendapat hujjah ini ada kebenarannya jika pesakit tidak melakukan zikir yang dicadangkan oleh perawat. Tetapi jika pesakit telah melakukan benteng, kenapa masih tak beres. Cerapan saya, setiap kali sesi rawatan, perawat sebenarnya merawat satu lapisan (layer) jin. Bila layer ini diselesaikan layer dibahagian bawah akan bergerak ke permukaan. Layer kedua ini pada mulanya hanya pasif pada badan pesakit, tetapi bila layer atasan dibersihkan, layer seperti span ini mula aggresive. Biasanya jin pada layer bawah lebih ganas dari yang di atas.

Kes puan K adalah contoh nyata, beliau diganggu selama lebih 20 tahun dan saya rawat hampir lebih 6 bulan rasanya... kini lapisan-lapisan terakhir sedang dirungkai...saksikan


video

Bagaimana kita nak tahu pesakit ada layer seterusnya? Para perawat adakalanya kena scanning lebih dalam selepas pesakit disembelih atau sedar dari kerasukan.

Caranya, pesakit samada dipukul dengan serban atau dicucuk dengan besi rawatan. Cucuk di bahagian belakang posisi jantung sambil membaca "apahasibtum..." minta pesakit meletakan ibu jari tangan kanannya pada posisi jantung (dada depan). Pesakit mengucap 2 kalimah syahadah sambil menekan ibu jarinya kejantung.

Pesakit akan kerasukan semula...

Adakalanya tiada respon, ini kerana posisi layer yang masih jauh di dalam... pesakit akan sakit semula selepas beberapa hari atau minggu selepas itu.

Teknik Soalan Pada Jari

Dalam teknik ini arahkan jin-jin berkenaan bergerak ke jari telunjuk tangan kanan atau mana-mana yang anda rasa sesuai. Beri arahan untuk menggerakan jari berkenaan jika jawapannya adalah "ya" dan diam jika jawapannya tidak.

Teknik ini akan diajar pada kursus 10hb. Ogos ini, insyaALLAH

video

Kemasukan Arwah

Kemasukan Arwah oleh ELFA ADHI PRABOWO

I. Ruh Tidak Merasuki Manusia

Arwah adalah bentuk jama` dari ruh. Apabila ruh seseorang dicabut meninggalkan jasadnya, maka ruh itu dipanggil mengahadap Allah SWT untuk mempertanggung-jawabkan amalnya selama di dunia.
Dalam banyak riwayat dikabarkan bahwa ketika ketika para pengantar jenazah meninggalkan kuburan, ruh mayat itu masih bisa mendengar suara sandal mereka meninggalkan kuburan.

Proses selanjutnya adalah ruh itu di alam kubur menghadapi pertanyaan malaikat. Dan apabila hasilnya bagus, maka alam kuburnya dibuat menjadi indah dan menyenangkan. Dan begitu juga sebaliknya.

Memang terdapat keterangan bahwa ruh yang telah berpisah dari jasad itu selama di alam kubur menunggu hari kiamat akan dapat menyaksikan keluarganya di alam nyata ini. Bahkan mereka akan ikut bergembira bila keluarganya itu berbuat kebajikan dan akan bersedih bila melakukan kejahatan dan kemungkaran.

Namun tidak ada riwayat yang mengatakan bahwa ruh itu kembali ke alam dunia dan berinteraksi dengan manusia yang masih hidup. Apalagi gentayangan dan membalas dendam seperti di film horor. Semua itu hanya karangan belaka.

II. Yang Merasuki Adalah Syetan / Jin

Kalaupun ada, maka tidak lain adalah jin yang merupakan makhluq Allah juga menyamar menyerupai orang yang sudah mati. Oleh jin, suasana itu lalu didramatisir sedemikian rupa untuk menakut-nakuti orang. Intinya agar orang-orang itu percaya dan memberikan sesajen, sesembahan atau apaun yang dimintanya.

Jadi tidak ada orang yang kemasukan arwah. Yang sebenarnya terjadi adalah peristiwa dimana jin berhasil menguasai pikiran seorang manusia dan mengambil alih komando dan kesadarannya. Peristiwa ini disebutkan dalam Al-Quran sebagai ibarat orang yang makan riba

Orang-orang yang makan (mengambil) riba tidak dapat berdiri melainkan seperti berdirinya orang yang kemasukan syaitan lantaran (tekanan) penyakit gila. (QS Al-Baqarah: 275).

Jin mampu berubah wujud, namun tidak sempurna seperti malaikat yang mampu berubah wujud dengan bentuk yang sangat sempurna. Dalam riwayat hadits disebutkan ketika Jibril as mendatangai Rasulullah SAW dan para shahabatnya dengan menerupai manusia, rambutnya sangat hitam dan bajunya sangat putih, wajahnyaberseri dan tidak nampak datang dari perjalanan jauh. Padahal dia bukan orang setempat dan tidak seorangpun mengenalnya.

Dalam kisah Nabi Yusuf, para wanita Mesir yang terkesima dengan wajah Nabi Yusuf berkomntar bahwa dia bukan manusia, tetapi adalah malaikat. Artinya, malaikat memang punya kemampuan berwujud manusia dengan bentuk yang sangat sempurna.

Jin memang punya kemampuan melakukan perubahan wujud meski tidak pernah bisa sempurna. Karena itu dari cerita yang sering kita dengar, penampilan ‘hantu’ selalu menyeramkan, mungkin tidak berkepala, tidak berkaki atau gosong sebelah dan sebagainya.

Ujung-ujungnya jelas perbuatan musyrik. Ini adalah kerja favorit bangsa jin yang kafir. Menyesatkan dan menjerumuskan manusia ke dalam kemusyrikan.

Dan syetan / jin itu memang bisa masuk ke tubuh manusia melalui saluran / aliran darah.

Memang terkadang jin itu mengaku sebagai jin muslim dan tidak masuk ke tubuh seseorang kecuali karena orang itu melakukan hal-hal yang tidak disenangi oleh jin itu. Tetapi biar bagaimana pun, tetap saja jin itu salah dan berdosa karena telah mengganggu dan memasuki jasad orang lain. Perbuatan seperti itu tetap salah dan dosa bagi bangsa jin. Dia harus tetap dikeluarkan dengan dibacakan ayat-ayat dan doa-doa yang ma`tsur dari Nabi SAW.

III. Menangkal Syetan / Jin

Namun untuk mampu mengusir jin dengan bacaan seperti itu harus dilakukan oleh seorang yang shalih yang bersih dari kemusyrikan, maksiat dan dosa. Selain itu harus mereka yang sudah punya pengalaman berinteraksi dengan jin agar tidak jatuh tertipu. Karena jin biasanya punya seribu satu ulah dan alasan yang bila tidak dicermati dia akan memanfatkan keawaman seseorang.

Bisa jadi dia pura-pura keluar padahal masih ada dan terus mengganggu.

Memang boleh jadi jin itu muslim, karena kemusliman jin tidak otomatis menjamin dia baik dan tidak melakukan dosa atau melanggar perintah Allah SWT. Sebagaimana orang beragama Islam, tetapi banyak diantara mereka yang maksiat, berdosa, menipu, korupsi, berzina, mengganggu orang lain bahkan membunuh. Kalau jin itu muslim dan sholeh, maka tidak mungkin dia merasuki seseorang. Masuknya jin ke dalam tubuh seseorang sudah menandakan bahwa jin itu salah dan berdosa.

Untuk menangkal masuknya jin, Rasulullah SAW mengajarkan kepada kita `ruqiyah`, yaitu dengan membacakan kepada orang yang kesurupan itu bacaan ayat dan doa-doa tertentu. Doa-doa digunakan untuk menangkal kekuatan jin yang memasuki seseorang atau untuk mengusirnya pergi dari tubuh itu. Inilah yang boleh dilakukan.

Sedangkan mengusir jin dengan perantaran jin lainnya meskipun jin Islam, tidak diperbolehkan oleh Islam.

Termasuk yang dilarang adalah memenuhi permintaan dan syarat dari jin yang masuk ke dalam tubuh seseorang seperti minta air kembang, sesajen atau bermacam-macam permintaan. Semua itu termasuk yang dilarang. Karena hakekatnya jin itu sedang melakukan tipu daya dan bargaining kepada kita. Jin itu wajib diusir dari tubuh seseorang karena hal itu termasuk maksiat buat mereka dan dosa besar.

Diantaranya yang paling sering digunakan adalah ayat kursi, beberapa penggalan ayat dalam surat Al-Baqarah (tiga ayat terakhir), Surat Ali Imron, Surat Yasin, Surat Al-Jin, surat Al-Falaq dan Surat An-Naas. Selain itu masih banyak ayat dan doa-doa lainnya yang diriwayatkan kepada kita untuk dibacakan kepada orang yang kesurupan.

IV. Penyebab Kesurupan

1. Seseorang bisa kesurupan umumnya karena lemahnya jiwa dan kosongnya hati dari zikir kepada Allah.
2. Selain itu juga karena lemahnya benteng pertahanan atas infiltrasi jin.
3. Atau dalam kondisi kesedihan yang mendalam atau kekecewaan yang sangat.
4. Atau mungkin juga disebabkan lemahnya iman dan kurangnya taqarub kepada Allah.

Karena itu nabi memerintahkan kita selalu membentengi diri dari syetan, jin dan sebangsanya dengan memperbanyak zikir dan membaca Al-Quran. Beliau SAW memerintahkan agar menerangi rumah kita dengan bacaan Al-Quran serta membasahi lidah kita selalu dengan zikir kepadanya. Selain itu beliau juga melarang kita memasang gambar bernyawa di dalam rumah serta dilarang memelihara anjing. Karena rumah yang ada gambar bernyawa dan anjingnya, malaikat Rahman tidak akan masuk ke dalamnya. Sebaliknya, jin dan syetan sangat menyenangi tempat-tempat tersebut.

Upaya unntuk menghindari jin juga dengan menghindari tempat-tempat kotor seperti tempat pembuangan sampah, WC, tempat-tempat yang kosong seperti rawa-rawa, sawah, gunung, lembah, hutan atau tempat-tempat yang memang disenangi oleh jin. Bila memang terpaksa melewatinya, maka disunahkan membaca doa dan ayat-ayat al-Quran penangkal jin. Makanya kita diajarkan doa masuk WC yang berbunyi :
Ya Alah, aku berlindung dari syetan laki-laki dan syetan wanita.

Untuk lebih luasnya, silahkan anda membaca buku-buku yang mengupas tentang jin dan aktifitasnya, seperti dua buku tulisan Syeikh Wahid Abdus Salam Bali, “Wiqayatul Insan minal Jinni was-Syaithan” dan kitab beikutnya “Ash-Sharimul Battar Li At-Tahaddi ala saharatil Asyrar”. Keduanya sudah diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia oleh beberapa penerbit. Atau buku-buku yang berkatian lainnya.

V. Metode Mengusir Jin / Syetan

Ruqyah sendiri adalah salah satu cara dari banyak jalan untuk mengusir gangguan setan dan sihir. Abdul Khalik Al-Atthar dalam bukunya “menolak dan membentengi diri dari sihir” menyebutkan bahwa untuk bisa terbebas dari pengaruh jahat itu, bisa dilakukan beberapa cara, antara lain :

1. Metode Istinthaq

Methode istinthaq adalah mengajak bicara setan yang ada di dalam tubuh orang yang terkena sihir. Dan menanyakan kepadanya tentang namanya, nama tukang sihir yang memanfaatkan jasanya, nama orang yang membebani tukang sihir untuk melakukan sihir, menanyakan tempat penyimpanan sihir serta barang-barang yang digunakan untuk menyihir. Meskipun demikian, kita dituntut untuk tetap waspada dan tidak mempercayai sepenuhnya akan apa yang diucapkan oleh setan yang ada di dalam tubuh pasien, sebab bisa jadi setan berbohong dengan tujuan untuk menimbulkan fitnah dan memecah belah hubungan baik diantara sesama manusia.

2. Metode Istilham

Melalui Istilham adalah memohon ilham dan petunjuk yang benar dari Allah swt) agar Ia berkenan memberikan isyarat lewat mimpi, sehingga sihir yang menimpa seseorang bisa terdeteksi dan kemudian dilenyapkan.

3. Metode Tahshin

Methode Tahsin adalah pembentengan, yaitu dengan membentengi dan melindungi korban sihir dengan menggunakan bacaan Al-Qur’an, zikir dan ibadah-ibadah tertentu.

Syaikh bin Baaz mengatakan bahwa cara yang paling efektif dalam mengobati pengaruh sihir adalah dengan mengerahkan kemampuan untuk mengetahui tempat sihir, misalnya di tanah, gunung dan lain-lain. Dan bisa diketahui lalu diambil, maka lenyaplah sihir itu.

Pengobatan sihir yang diharamkan adalah menyingkirkan sihir dengan sihir juga, ini sesuai dengan perkataan Rasul yang melarang keras seorang muslim pergi ke rumah dukun dan tukang sihir untuk meminta bantuan kepadanya.

Imam Ibnul Qayyim mengatakan bahwa mengeluarkan sihir dan memusnahkannya adalah pengobatan yang paling efektif, sebagaimana yang diriwayatkan oleh Rasulullah saw bahwasanya beliau memohon kepada Allah untuk dapat melakukan hal itu. Allah memberi petunjuk kepada beliau, sehingga beliau pernah mengeluarkan sihir dari sebuah sumur.

4. Hijamah

Cara yang lainnya adalah dengan hijamah (berbekam) pada anggota tubuh yang terasa sakit akibat pengaruh sihir, karena sihir bisa berpengaruh pada tubuh, dan melemahkannya.

5. Obat-obatan

Pengobatan sihir dapat juga dilakukan dengan menggunakan obat-obatan yang mubah (dibolehkan) seperti dengan memberi kurma ‘Ajwah kepada si penderita.

Diriwayatkan dari Amir bin Sa’ad dari bapaknya bahwasanya Rasulullah saw bersabda,”Barangsiapa setiap pagi hari memakan kurma ‘Ajwah maka tidak akan membahayakan dirinya baik racun maupun sihir pada hari itu hingga malam hari.” (HR. Bukhari)

Tentang keistimewaan kurma ini Imam Al-Khattabi berkata: Kurma ‘Ajwah memiliki hasiat dan manfaat yaitu bisa menjadi penangkal racun dan sihir karena berkat do’a Rasulullah saw terhadap kurma Madinah, dan bukan karena keistimewaan kurma itu sendiri.

6. Ruqyah

Cara yang lainnya yang dapat dilakukan untuk mengeluarkan sihir adalah dengan membacakan ruqyah syar’iyyah (pengobatan melaui bacaan Al-Qur’an, zikir dan do’a).

Imam Ibnu Qayyim mengatakan : Diantara obat yang paling mujarab untuk melawan sihir akibat pengaruh jahat setan adalah dengan pengobatan syar’i yaitu dengan zikir, do’a dan bacaan-bacaan yang bersumber dari Al-Qur’an. Jiwa seseorang apabila dipenuhi dengan zikir, wirid dan mensucikan nama Allah niscaya akan terhalangi dari pengaruh sihir. Orang yang terkena sihir bisa sembuh dengan membaca ruqyah sendiri atau dari orang lain dengan ditiupkan pada dada atau tubuh yang sakit sambil membaca zikir dan do’a.

Berikut ini adalah bacaan-bacaan yang diyakini mampu menolak dan menghilangkan bahaya sihir, diantaranya:

a. Surat Al-Fatihah.
b. Surat Al-Baqarah, khususnya ayat-ayat 1-5, 254-257 dan 284-286.
c. Surat Al-Imran khususnya ayat 1-9 dan 18-19
d. Surat An-Nisa khususnya ayat 115-121
e. surat Al-A’raf khususnya ayat 54-55.
f. Surat Al-Mu’minun khususnya ayat 115-118.
g. Surat Yasin khususnya ayat 1-12.
h. Surat As-Shaffat khususnya ayat 1-10.
i. Surat Ghafir khususnya ayat 1-3, dan masih banyak lagi ayat-ayat lainnya.

Sedangkan do’a-do’a yang dianjurkan diantaranya:

“Ya Allah, Rabb bagi semua manusia, hilangkanlah rasa sakit, berilah kesembuhan, Engkau zat yang menyembuhkan tiada yang bisa menyembuhkan kecuali Engkau, kesembuhan yang tiada menimbulkan sakit sedikitpun.”

“Dengan nama Allah aku meruqyahmu dari kejahatan setiap jiwa atau pandangan orang yang dengki, Allah yang memberi kesembuhan padamu, dengan nama Allah saya meruqyahmu.”
“Saya mohon untuk kamu perlindungan kepada Allah dengan kalimat-kalimat Allah yang sempurna dari kejahatan apa yang diciptakan”

Bin Baz mengatakan: Hendaklah seorang muslim meminta kesembuhan hanya kepada Allah dari segala kejahatan dan bencana, dengan membaca do’a-do’a berikut ini:
Dengan menyebut nama Allah yang dengan keagungan nama-Nya itu menjadikan sesuatu tidak berbahaya baik yang ada di langit atau di bumi, dan Dia Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui” (Dibaca 3x pada pagi dan sore hari)

Dan dianjurkan pula untuk membaca Ayat Kursy ketika hendak tidur dan sehabis salat fardhu, disamping membaca surat Al-Falaq, Al-Nas dan Al-Ikhlash setiap selesai melakukan salat subuh dan salat maghrib serta menjelang tidur.

Seluruh cara di atas hanyalah sekedar do’a dan usaha, sumber kesembuhan hanyalah dari Allah semata, Dialah yang Maha mampu atas segala sesuatu dan di tangan-Nya segala obat dan penyakit, dan segala sesuatu bisa terjadi berdasarkan ketentuan dan takdir Allah swt.

Ruqyah Syar’iyah yang Diperbolehkan

Dan berdasarkan penjelasan ulama, maka pengobatan Ruqyah Syar’iyah diperbolehkan dengan kriteria sbb:

a. Bacaan rukyah berupa ayat-ayat Alqur’an dan Hadits dari Rasulullah saw.
b. Do’a yang dibacakan jelas dan diketahui maknanya.
c. Berkeyakinan bahwa ruqyah tidak berpengaruh dengan sendirinya, tetapi dengan takdir Allah SWT.
d. Tidak isti’anah dengan jin ( atau yang lainnya selain Allah).
e. Tidak menggunakan benda-benda yang menimbulkan syubhat dan syirik.
f. Cara pengobatan harus sesuai dengan nilai-nilai Syari’ah.
g.Orang yang melakukan terapi harus memiliki kebersihan aqidah, akhlak yang terpuji dan istiqomah dalam ibadah.

Pada dasarnya membantu pengobatan dengan ruqyah adalah amal tathowu’i (sukarela) yang dibolehkan menerima hadiah dan bukan kasbul maisyah (mata pencaharian rutin).

Khasyaf

Khasyaf - oleh Ust. Muhammad Munif

Secara kasar terdapat tiga cara untuk kita menguasai ilmu bagi memudahkan yang tersirat disuratkan. Cara yang pertama adalah berdasarkan ilmu psikologi, yang kedua berdasarkan ilmu firasat dan yang ketiga berdasarkan ilmu kasyaf.

Cara yang pertama adalah melalui bidang psikologi iaitu melalui ilmu jiwa. Berdasarkan penelitian dan pemerhatian individu atau kelompok masyarakat tertentu, tentang tabiatnya, wataknya, kehendak-kehendaknya, satu rumusan tersirat dapat dikesan. Ilmu dalam bentuk ini tidaklah terhad kepada orang Islam sahaja. Orang kafir pun mampu menguasainya juga. Malahan pada masa ini orang Barat didapati lebih mendalami ilmu ini berbanding dengan kemampuan yang ada pada kita. Pengamatan yang dibuat oleh sarjana-sarjana barat, kajian yang telah dijalankan, jenis kaedah dan teknik yang digunakan telah membantu mereka untuk membaca dan memahami perasaan, sikap dan tingkah laku manusia.

Ilmu firasat merupakan satu cabang daripada ilmu makrifat. Ia adalah jalan atau kaedah kedua bagi membolehkan kita membaca yang tersirat untuk disuratkan. Ilmu firasat lebih merupakan gerak hati, rasa di mana seseorang dicampakkan ilham ke dalam hatinya oleh Allah S.W.T. untuk memahami perkara-perkara yang tersirat. Ianya bukan ilmu yang berasaskan pemikiran, renungan, pengamatan atau kajian. Ianya diperolehi dengan secara tiba-tiba, jatuh ke dalam hati insan itu. Dia akan merasa senang hati, seronok, tenang atau terhibur apabila berhadapan dengan perkara-perkara yang akan membuahkan kebaikan kemudiannya. Atau merasa perasaan meluap, kebencian, tidak sedap hati dan sebagainya apabila berhadapan dengan perkara-perkara yang akan mengakibatkan terjadinya keburukan.

Ilmu yang didapati dari bentuk ini berbeza dari psikologi. Ilmu psikologi adalah hasil pembacaan, pengamatan, kajian dan hasil kerja-kerja akal, manakala ilmu firasat adalah gerak hati yang dicampakkan oleh Allah. Sebab itulah mereka yang memperolehi ilmu firasat tidak menghadapi masalah keletihan akal kerana ilmunya lahir dari pacaran hati yang terikat dengan tali keimanan, yang digariskan atas syariat Allah walaupun ianya dapat menghasilkan ilmu yang banyak.

Kaedah yang paling berkesan dan pratikal sekali yang boleh diperolehi oleh manuasia dalam menilai dan memahami perkara-perkara yang tersirat dengan tepat ialah melalui ilmu kasyaf (pandangan tembus), iaitu sebahagian dari ilmu mskrifat juga. Di sini insan tadi, Allah akan mengangkat hijabnya hingga dapat melihat alam roh dengan sebenar-benarnya. Sehinggakan apabila melihat seseorang, ia boleh melihat sama ada orang itu berkepala babi atau berkepala kambing atau berkepala ular dan sebagainya. Pasti secara lahirnya sifat-sifat itu akan terpapar pada tingkah laku peribadi tersebut. Malah bukan itu sahaja, ada yang dapat melihat pokok-pokok bertasbih, ayam membaca al-Quran dan sebagainya yang mana ini semua dianggap pelik bila diukur dengan kaca mata lahiriah.

Kasyaf terbahagi kepada empat jenis iaitu ;

1. Kasyaf yang berlaku kepada para Rasul, Nabi dan Waliyullah. Mereka ini telah terbina imannya, telah berjaya bermujahadah melawan nafsu dan syaitan serta tipu daya dunia hingga dapat menjadikan ianya hampir dengan Allah serta tergolong dalam kumpulan para kekasih Allah. Mereka ini tidak terpaut dan tidak terasa hebat dengan kelebihan-kelebihan yang dianugerahkan Allah. Pengadian mereka kepada Allah bukanlah kerana ganjaran syurga, atau takut dengan neraka, apatah lagi kerana dunia yang penuh tipu daya ini, tetapi adalah semata-mata kerana ianya hamba Allah. Tegasnya mereka adalah orang-orang yang dikurniakan kasyaf kerana hati mereka telah bersih dan bulat sepenuhnya mencintai Allah.

2. Dalam jenis kedua pula, Allah berikan kasyaf kepada seseorang itu sebagai modal untuk menyakinkannya akan kebesaran Allah dan tentang keesaanNya. Dengan pemberian ini menjadi penyebab untuk ia taat kepada Allah selaras dengan syariat Allah.

Inilah yang terjadi kepada orang-orang tertentu sebagai “rezeki” dari Allah kepada mereka. Contohnya, seperti yang telah terjadi kepada wali-wali besar Ibrahim Adham, Bisyru Al Hafi, Malik bin Dinar dan lain-lain. Mereka asalnya adalah orang awam, tetapi setelah dikurniakan kasyaf sebagai cara didikan terus dari Allah, maka mereka terdorong untuk membuat perubahan besar dalam hidup mereka, iaitu semata-mata berbakti kepada Allah.

Ibrahim Adham yang asalnya seorang raja, gemar berburu pada hari Jumaat. Beliau tidak menghiraukan “pantang-larang” umat Islam yang sangat memuliakan hari Jumaat sebagai hari yang dikhususkan untuk beribadat.

Suatu ketika sedang ia berburu, tiba-tiba ia mendengar satu suara ; “Wahai Ibrahim Adham! Adakah kerana ini Allah menjadikan kamu?” Ibrahim Adham terpinga-pinga. Dia tidak dapat melihat siapa dan dari mana suara itu datang. Ia pun meneruskan pemburuannya. Tetapi sekali suara itu bergema. Akhirnya, hati beliau tersentuh dan insaf atas kelalaiannya selama ini.

Ia pun meninggalkan kemewahan, dan cara hidupnya sebagai raja. Ia berkelana dan hidup sebagai seorang sufi. Mulai saat itulah darjatnya meningkat hinggalah mencapai taraf wali.

3. Kasyaf yang dikurniakan Allah kepada seseorang kerana berkat guru atau ibubapanya ataupun kerana sesuatu amal yang telah dikurniakan kasyaf jenis ini sebenarnya belum bersih lagi jiwanya. Ia hanya menerima berkat dari seseorang lain yang ada hubungan rapat dengannya. Kasyaf jenis ini juga merupakan modal awal yang sangat tinggi nilainya kepadanya untuk hampir kepada Allah. Jika ia anggota sebuah jemaah Islamiah, maka ia merupakan saluran kepada berita-berita ghaib yang sangat besar manfaatnya kepada seluruh anggota jemaah.

Hal ini dapat dicontohkan dengan kasyaf yang dikurniakan mukasyafah waktu sebelum bertaraf wali. Dengan mukasyafah itulah ia dapat merasai kebesaran Allah dan menjadi pendorong kepada dirinya berubah menjadi wanita solehah dan akhirnya menjadi seorang wali. Mengapakah Allah memilihnya? Ini disebabkan barakah dari ibunya yang sering mendoakan kesejahteraan anaknya (Rabi’atul Adawiyah). Jadi kasyaf yang diberikan padanya bukanlah hasil mujahadah tetapi sengaja Allah campakkan barakah doa seorang ibu kepada anaknya!

4. Dalam jenis keempat pula Allah memberi ilmu kasyaf kepada seseorang lebih merupakan satu ujian ke atasnya. Adakah ia akan mudah terasa hebat dengan kekasyafannya atau terasa seronok dengan kebolehannya. Dengan kekasyafan ini akan tergambarlah watak-watak terpendam pada orang itu seperti keikhlasannya dalam ibadahnya, tentang rasa kehambaannya kepada Allah serta akhlak baik dan uruknya. Ini merupakan perangkap ke atas dirinya dalam menguji sifat kehambaan yang ada pada dirinya.

Bagi para wali mereka tidak mudah tertipu dan tidak mudah terperangkap dengan ilmu kasyaf yang dianugerahkan oleh Allah kepada mereka. Contohnya, kita boleh lihat pernah suatu ketika, di waktu Syeikh Abdul Kadir Al Jailani sedang berzikir dan bermunajat dengan Allah. Ketika itu datanglah satu cahaya dan bersuara ; “Wahai Syeikh Abdul Kadir Al Jailani, engkaulah kekasihku. Mulai sekarang telah halal apa yang diharamkan ke atasmu.”

Syeikh Abdul Kadir Al Jailani terus melontar kasutnya ke arah cahaya itu dan berkata ; “Pergilah, wahai syaitan yang terkutuk!”

Mendengar itu, suara tadi (syaitan) pun berkata ; “Engkau hebat! Telah ramai wali yang telah aku sesatkan dengan cara ini. Ini sudah tentu berkat ketinggian ilmumu.”

Mendengar itu, Syeikh Abdul Kadir Al Jailani pun terus berkata lagi ; “Jangan engkau cuba menipu aku sekali lagi. Aku selamat dari tipu dayamu bukan kerana ilmuku tetapi kerana rahmat Allah!”

Inilah bentuk ujian kasyaf yang dikurniakan kepada Syeikh Abdul Kadir Al Jailani sama ada ia tertipu atau tidak. Alhamdulillah wali besar itu mendapat pimpinan Allah dan sentiasa dapat mengekalkan sifat kehambaannya walaupun kedudukannya di sisi Allah sangat tinggi.

Begitu juga dengan Rabi’atul Adawiyah, walaupun dianugerahkan dengan kehebatan-kehebatan pada dirinya, dia tidak pula terasa kagum hingga hilang sifat kehambaannya kepada Allah. Di antara karomah-karomahnya ialah dia boleh melempar tikar sejadah ke udara dan bersembahyang di atasnya. Tetapi perkara ini adalah terlalu kecil baginya. Alam kenyataan telah membuktikan ini adalah perkara biasa pada burung yang sentiasa boleh berterbangan di udara.

Sebaliknya tidak dapat kita nafikan melalui sejarah, dapat kita lihat ramai para wali yang sudah terpesona, tertipu, sudah terasa “hebat” dengan kebolehan hingga tipu daya ini membawa mereka ke kancah kekufuran. Mereka telah gagal dalam ujian yang berbentuk kerohanian ini. Kasyaf yang dikurniakan oleh Allah kepada mereka ini menyebabkan mereka lupa, takabur dan sombong.

Terdapat satu kisah tentang seorang wali yang bernama Syeikh Bersisa yang sudah begitu lama beribadah kepada Allah tetap di saat akhirnya terpedaya dengan tipu daya syaitan sehingga melanggar syariat Allah. Beliau mempunyai banyak kelebihan-kelebihan sehinggakan anak muridnya telah boleh terbang bagaikan burung di udara tetapi akhirnya mati kufur. Rupa-rupanya tersingkap rahsia bahawa Bersisa menerima nasib sedemikian kerana hatinya kurang dengan rasa syukur. Sebab itulah kurniaan kasyaf bukanlah jaminan untuk selamat dunia dan akhirat tetapi sebagai pendorong sahaja untuk lebih membaiki diri.

Blog/web Rawatan

My Favourite

Expose Mistik part-1

Expose Mistik Part 2

Expose Mistik Part 3

Teknik Tidurkan Jin

Senarai Perawat Luar Negeri

KLINIK RUQYAH DI LUAR NEGERI





  • Jordan
  • "Ayesh Quran: Cell: 00962795576723, ayeshquran@yahoo.com (Taibeh, Irbed, Jordan)
  • UK
    • Abu Junaid: 07834326225 (Birmingham and surrounding areas, UK)
    • Abdul Jabbaar: 07976918576 (Huddersfield and surrounding areas, UK)
    • Abu Abdullah As-Salafi: 07737557330 (Birmingham, UK)
    • Abu Abdullah: Ruqyashariyah@yahoo.co.uk, http://groups.yahoo.com/group/RuqyaShariyah/
    • Zaid : 07985667618 (Leicester, UK)
    • Sheikh Abu Hanifah (appears on the Islam Channel Q&A): 0208 471 5766 (London, UK)
    • Ibrahim At-turki: 07719380579 (Hertfordshire, North London)
  • USA
    • Abdulhakim Alhiyafi: (615) 668-2522 (Dallas, Tx 76107), the sheikh works in Sharia Academy and he travels to other states frequently.
    • Ahmad Al-Jabry: (313) 384-4509 (Dearborn, Mi 48126)
  • Germany
    • Abu Sufian: 01625365432 (Bonn)
  • Bosnia and Herzegovina
  • Morocco
  • Pakistan
    • Iqbal Salafi: TEL: 0092 51 5537998 (7AM-3PM PST), Mobile:0092 3335115646, Kashmiri Bazaar near masjid Darus Salaam, Ahl Hadith (RAWALPINDI-PAKISTAN)
  • Egypt
    • Waheed Abdul-Salam Balo: 0020105061850 (Egypt)
  • Yemen
    • Muhammad Al-Imam center (Ma'bar, Yemen)
    • Abdul-Qadir Al-Qudsy center (Al-Qadisiyah, San'a', Yemen)
  • Saudi Arabia
    • Abdul-Azeez Abu Djeen: phone: 4265211, cell: 055415020 (Riyadh, Saudi Arabia)
    • Muhammed Al-Subai'y: 055216484 (Riyadh, Saudi Arabia)
    • Abdul-Azeez bin Jdeed: 055425132 (Riyadh, Saudi Arabia)
    • Abu Abdullah: 054264125 (Riyadh, Saudi Arabia)
    • Abdullah As-Sadhan: 055261525 (Riyadh, Saudi Arabia)
    • Nasir Armeeh: phone: 055425132, cell: 055212184 (Riyadh, Saudi Arabia)
    • Abdullah Fahd Arsheedy: 0557556976 , 0557992665 (Al-Kharj, Saudi Arabia)
    • Khalid Al-habashy: the imam of Masjid Al-Sulayman (Jeddah, Saudi Arabia)
    • Munair Arab: (+966) 555708580, www.alroqia.com (Jeddah, Saudi Arabia)
    • Abdul-Azeez Muhammed Al-Kharmy: cell: 055663850, aziz1123@hotmail.com (Jeddah, Saudi Arabia)
    • Saleh An-Nah-Has: 0506575057 (At-Ta'ef, Saudi Arabia)
    • Ahmed Ard-dady: office: 048229319, cell: 0505302026 (Al-Madinah Al-Munawwarah, Saudi Arabia)
    • 'a'edh Al-Sharary: cell: 053650839 (Tabarjal, Saudi Arabia)
    • Sa'eed Al-Qahtany: 055759590 (Riyadh, Saudi Arabia)
    • Abu Mohammed Arsainy: 055143121 (Buraydah, Saudi Arabia)
    • Khalaf Aal-Baker: 054407544, (Al-aziziyah, Saudi Arabia)
    • Muhammed Al-ataiby: 052388818, 054449429 (Al-Khalidiyah, Saudi Arabia)
  • Kuwait
    • Abdullah Al-hadad: 3842452 (Al-Green, Kuwait)
    • Faysal Al-'anzy: 9279496 (As-Sableekhat, Kuwait)
    • Hady Al-'anzy: 9009019 (Al-Jahra', Kuwait)
    • Mohammed Al-Qaysi: 7989066 (Great Mubarak, Kuwait)
    • Abu Osamah: 7040056 (Kuwait)
  • UAE
    • Salah Abdul-Qader: 050/6111706 (Abu Dhabi, UAE)