Followers

kursus

Kursus Rawatan Islam Terbaru

Tahap 1 : akan diadakan pada 21-22hb. Jun 2014 di Akrine Kuang

Kursus ini akan memfokuskan kepada perkara-perkara asas dalam rawatan Islam. Kursus ini sesuai bagi pelatih baru dan juga kepada pesakit yang mahu merawat dirinya sendiri.

Pada tahap ini, peserta akan diajar antaranya:

* Bagaimana alam jin
* Kaedah membenteng diri
* Teknik mengesan kehadiran jin
* Teknik racun
* Teknik dialog
* Teknik mengeluar jin (tarik guna serban / botol)
* Teknik mandian pesakit
* Teknik bakar batu-bata
* Akrionics
* Garis panduan merawat
* Latihan rawatan
Yuran adalah RM250.00 sahaja. Tempat adalah terhad. Hanya peserta Tahap 1 yang layak untuk mengikuti kursus Tahap 2

SMS butiran anda nama, alamat, pekerjaan kepada 019 758 4801

Tahap 2 : Pada 16-17 hb Ogos 2014 di Akrine Kuang

Pada tahap ini hanya bagi mereka yang telah mengikut kursus tahap 1 dan perawat-perawat (bekas pelatih Akrine) yang ingin mengulangkaji / mendalami teknik rawatan. Ia lebih memokus kepada mereka yang benar-benar mahu menjadi seorang perawat.

Antara kandungan kursus adalah:

* Persiapan diri seorang perawat
* Keperluan bilik rawatan
* Teknik tikam
* Teknik baling
* Teknik tidurkan jin
* Teknik Kembara dan Rawat (TKR)
* Teknik Rotan Objek (TRO)
* Teknik ambil barang sihir
* Teknik Rawat Tanpa Sentuh Pesakit (RENTAP)
* Teknik Serkupan Azab (TSA)
* Keberkesan Rawatan
* Latihan

Yuran adalah RM250.00 sahaja (sila bank in ke Maybank Islamic 562740110528 Pusat Rawatan Islam Nur Ehsan)

Kursus bermula 8.30 pagi sehingga 5.00ptg

Sila sms nama, tempat tinggal, pekerjan dan tahap kursus yang dipohon ke 019-7584801

Tarikh tutup permohonan adalah seminggu sebelum tarikh kursus


Penginapan di tempat kursus bagi peserta lelaki (percuma) dan sesiapa yang memerlukan Homestay sila membuat tempahan( Homestay 1: Tn. Hj. Saad 0126794304 Homestay 2 : En. Majid 0136051892 Homestay 3: Tok 4 Taufik 0122670577) dengan kadar yang segera.

Hotel yang terdekat terdapat di TSB BBaru Sg. Buluh

Kusus Pengukuhan Tahap 3

Tarikh : 22 hb.Mac 2014

Tempat : Dewan Burhanuddin Helmy, Kuang

Masa : 8.30 pagi hingga 5.00 petang

Yuran : RM150.00

Saturday, May 30, 2009

Saya dipecat dari Darussyifa?


Membaca tulisan-tulisan di alam cyber berkenaan rawatan sihir saya mendapati ada beberapa penulis yang menuduh saya sesat dan dipecat dari Darussyifa.

Saya dituduh mempunyai khadam jin bernama "Khalid" dan saya dipecat kerana isu ini.

Saya ingin menjelaskan isu ini bertujuan untuk menghilangkan fitnah terhadap diri saya.

Saya tidak pernah dipecat oleh Dsyifa, saya menarik diri demi menjaga nama baik Dsyifa. Silalah rujuk kepada Ust. Rashid dan Tn. Hj. Mokhtar yang bertanggungjawab mengenai hal saya ini.

Apa yang berlaku sebenarnya diluar pengetahuan TGHD. Ia lebih "politic in office" apabila beberapa perawat kurang senang dan rasa tercabar dengan rawatan saya terutamanya di Dsyifa Rawang. Ia berpunca apabila pesakit2 memilih untuk di rawat oleh saya dan tidak oleh perawat berkenaan. Perkara teknik rawatan "menggunakan besi" saya dibawa kepengetahuan pimpinan HQ dan pimpinan ini telah memaklumkan larangan teknik saya semasa satu program rehlah Dsyifa.

Sebagai langkah penyelesaian sesuai dengan biro yang dipegang Ust. Rashid dengan dibantu oleh Tn. Hj. Mokhtar datang ke rumah saya yang saya namakan Dsyifa Nur Ehsan untuk berbincang dengan lebih lanjut bersama surat tunjuk sebab 10 perkara kenapa saya tidak boleh diambil tindakan. Saya diberi tempoh 14hari untuk menjawab pertuduhan-pertuduhan berkenaan.

Saya menyediakan jawapan dan pertemuan kedua antara pimpinan HQ dengan saya bersama 2 perawat Dsyifa Cawangan Rawang Perdana dijalankan di Dsyifa Bangi. Saya menjelaskan semua 10 perkara berkenaan dan pimpinan HQ berpuashati. Ust. Rashid mencadangkan saya tidak lagi menulis dalam internet kerana tulisan saya nanti dilihat sebagai Dsyifa. Beliau juga mahu Dsyifa Nur Ehsan ditukar kepada Pusat Rawatan Islam Nur Ehsan.

Saya beritahu pimpinan HQ bahawa saya sedar akan mehnah dan fitnah yang telah TGHD dan Dsyifa lalui sebelum ini dan saya berhasrat untuk menimba ilmu rawatan lebih mendalam lagi. Saya beritahu bahawa saya setuju menukar nama "rumah" saya tetapi akan tetap menulis kerana saya mahu pengalaman dan teknik rawatan saya diperjelaskan.

Akhirnya saya memberitahu hasrat saya untuk memohon keluar dari Dsyifa demi mengelakan fitnah kepada TGHD dan Dsyifa. Ust. Rashid berlapang dada menerima permintaan saya dan menegaskan walaupun saya bukan Dsyifa lagi tetapi hubungan sebagai perawat adalah tetap seperti biasa.

Saya tidak ada menyimpan apakah 10 perkara yang diminta penjelasan oleh pimpinan HQ tetapi sedikitpun tidak disentuh isu "Khalid". Yang jelas saya mohon menarik diri dan tidak berlaku sebarang pemecatan. Tidak ada surat pemecatan yang dikeluarkan malah adakalanya saya dijemput ke program Dsyifa seperti sambutan hari jadi TGHD baru-baru ini.

Teknik rawatan saya diperakui oleh Ust. Rashid dan saya gembira bahawa usaha penjernihan teknik dilakukan. Bagaimana dengan teknik perawat Dsyifa yang tidak disahihkan. Saya serahkan hal ini kepada Dsyifa.

Orang yang menuduh saya berkhadam hendaklah membuktikan saya berkhadam. Tuduhan ini juga pernah diterima oleh TGHD. Agaknya jalan mudah nak TKOkan perawat.

Saya tegaskan bahawa Darussyifa adalah sebuah institusi perubatan yang unggul di negara ini. Semua yang mahu menjadi perawat seboleh mungkin mestilah berkursus di sini. Belajarlah semasa Tuan Guru Masih ada. Dalam masa yang sama Dsyifa dianggotai oleh manusia, ada yang ikhlas dan ada yang membodek. Yang ikhlas akan berkhidmat tanpa mementingkan diri tetapi yang membodek amat takut dengan kemunculan pesaing. WALLAHu 'alam.

Friday, May 29, 2009

ALLAH lebih menyayangimu

Hari ini seorang sahabat usrah saya Sani B. Ahmad, 50 tahun kembali ke rahmatuLLAH. Beliau tidak sedarkan diri di pejabat dan koma selama 4 hari. Doktor mendapati ada darah beku di kepalanya.

Kali terakhir saya bersamanya adalah semasa usrah di rumah Tn. Hj. Saad. Kami membincangkan buku Wabak Disepanjang Perjuangan, karangan Dewan Ulamak Pas Kedah yang dihadiahkan oleh Ketua Dewan Ulamak Pas Selangor, Ust. Mat Zain semasa saya menjadi AJK Badan Perhubungan PAS Selangor.

Kami bercakap berkenaan "al-Futhur", sifat melengah dan lemah dalam perjuangan.

Saya masih ingat bagaimana beliau begitu bersemangat memberikan pandangan dan menceriakan usrah kami.

Hari ini saya kehilangan ahli usrah, bagi sesiapa yang terdidik dengan usrah akan dapat merasai bagimana ikatan usrah yang dibina atas kesatuan aqidah, fikrah dan cita-cita merasai kehilangan sahabat yang tercinta.

Walaupun hari ini hari kerja, tidak kurang dari 100 orang sahabat seperjuangan menyempurnakan solat jenazah untuknya. Saya beritahu tn. Hj. Saad yang membacakan talkin... sahabat kita pulang menemui ALLAH dalam perjuangan, mudah2an kita juga akan mendapat peluang yang sama, Amin.

Analisa Bancian

Melalui Shout Box kita menerima teguran dari seorang pengunjung blog yang menamakan dirinya "Zamri" berkenaan kekesalannya terhadap seorang perawat yang tersenarai dalam blog ini. Dia mengatakan perawat berkenaan tidak lagi mahu merawat temannya yang datang tidak berteman dan akan merawat secara jarak jauh sahaja.

Kita tertanya-tanya siapakah perawat Akrine berkenaan dan apakah kisah sebenar yang menyebabkan dia tidak mahu merawat pesakit itu lagi. Begitu juga apakah teknik rawatan jarak jauh yang dilakukannya.

Kepercayaan tehadap Akrine mula dirasakan dan apakah benar perawat2 Akrine tidak merawat secara teknik yang telah diajar?

Saya melakukan analisa berkenaan rawatan Akrine dan implikasi kepada perawat2 yang mempunyai teknik rawatan tambahan. Bancian juga dijalankan bagi melihat pandangan perawat tentang isu-isu yang berkaitan.

61% tidak bersetuju perawat Akrine dihadkan kepada teknik rawatan Akrine. Lebih 80% bersetuju bahawa teknik Akrine adalah gabungan dari kursus, teknik dan bahan. Begitu juga lebih 80% bersetuju mana-mana perawat yang menggunakan teknik tambahan perlulah dikeluarkan dari perawat Akrine.

Nampak aneh kerana data pertama pengundinya lebih dari undian untuk kedua dan ketiga, seolah-olah ada yang mengundi lebih dari sekali bagi isu pertama. Mungkinkah ada pengundi hantu yang telah mengundi lebih dari sekali? wALLAHu'alam.

Ternyata bancian ini tidak dapat memberi gambaran sebenar kata putus pengundi kerana percanggahan jawapan iaitu 61% tidak bersetuju perawat Akrine dihadkan kepada teknik Akrine dan 80% bersetuju mana-mana perawat Akrine yang menggunakan teknik tambahan dikeluarkan dari perawat Akrine. Macam kes Perak aje...

Saya renung kembali kenapa saya menubuhkan Akrine dan menganjurkan kursus Akrine.

Motto saya "semua orang boleh merawat". Saya juga tidak bersetuju sikap keakuan dan keguruan melampau yang menganggap orang lain salah dan cuma kami saja yang betul. Sikap saya juga ambillah ilmu rawatan dari mana sahaja puncanya.

Oleh yang demikian, saya mengambil kesimpulan dan ketetapan bahawa semua yang telah menerima sedikit ilmu dari Akrine adalah sebagai perawat Akrine. Mana-mana perawat Akrine boleh menimba ilmu dari guru-guru lain dan jika sampai di suatu masa mampu mengendali rawatan dengan gabungan tekniknya tersendiri maka perawat ini tidaklah terhalang dari menubuhkan kumpulannya yang baru. Mungkin juga saya akan berguru dengannya pula. Tentunya saya syukur dan gembira dengan kejayaannya.

Saya akan tetap merawat, melatih dan membimbing semua yang berminat tanpa mengira latar belakang mereka, sekurang-kurangnya pelatih saya mengenali teknik rawatan Akrine, menyebar-luaskan teknik rawatan Islam, merupakan rantaian perawat-perawat yang boleh dipercayai oleh masyarakat dan mampu merawat diri dan keluarga terdekat.

Tetapi sekiranya saya mendapati ada pelatih/perawat Akrine yang jelas menyeleweng maka saya tidak teragak-agak untuk mengeluarkan mereka dari senerai perawat.

Terimakasih kepada semua yang telah sudi memberikan undian.

Wednesday, May 27, 2009

Aromateraphy Akrine - catatan penggunaan


Saya menggunakan Aromateraphy Akrine (AA) sebagai ganti penggunaan limau purut. Ini adalah ilham saya memandangkan ramai pesakit yang mengeluh kesukaran mencari limau berkenaan.

Limau purut telah dikenalpasti oleh perawat-perawat sebagai ciptaan ALLAH yang tidak digemari oleh makhluk halus. Begitulah kebesaran ALLAH mencipta sesuatu ada kebaikan dan kelebihan tersendiri. Limau purut tidak boleh diminum buahnya sepertimana limau kasturi atau limau nipis. Hanya daunnya yang berguna untuk dibuat tomyam. Akhirnya harga buah limau purut lebih mahal dari limau yang lain sehingga mencecah RM1.00 sebiji oleh kerana penggunaan dalam rawatan.

Memandangkan keadaan di atas dan mengambilkira bahawa kesembuhan adalah milik ALLAH dan penggunaan bahan hanyalah media penyembuhan maka saya memilih untuk menggunakan aromateraphy yang telah sekian lama diakui memiliki keistimewaannya tersendiri dalam merawat emosi dan gaya hidup pengamal bahan-bahan ini. Saya memilih 9 jenis aroma seperti Lavenda, Ros, kasturi, limau dsb yang memang terbukti kekuatannya dengan izin ALLAH.

Berikut saya catitkan beberapa kes pengguna sebagai catitan rawatan.

Kes 1 :

Seorang bekas pengurus Bank mengalami jiwa yang kosong, berdepan depan masalah kewangan dan perniagaan yang malap, bercerai dengan isteri ie menduda dan terpaksa menjaga anak-anak dengan bantuan ibu yang sakit.

Saya minta dia mengamalkan zikir dan mandian menggunakan AA.

Cerapan :

Selepas mandi dia merasa segar, bersemangat dan ceria. Perniagaannya dipermudahkan ALLAH.

Dia juga menceritakan 2 kes roadblock yang dia dengan izin ALLAH dapat melepasi walaupun roadtax sudah expired, almaklumlah RMnya sedikit terganggu.

Mengikut cerapan saya, kemungkinan pesakit ini ada masalah saka yang cuba mengatur kehidupannya. Masalah perniagaan dan keluarga yang silih berganti adalah antara petunjuk disamping pengakuan pesakit sendiri.

Tujuan penggunaan AA adalah untuk menghurai cengkaman jin-jin pengganggu tentunya dengan keizinan ALLAH semata.

Kes 2:

Seorang pegawai bank menjadi pesakit yang saya rawat dalam tempoh yang lama. Saya minta dia menggunakan AA sebagai mandian.

Cerapan:

Pesakit mengadu teramat letih dan mengantuk. Apabila dirawat jin2 ditubuhnya membuat aksi menguap melampau lalu memarahi saya kerana menyuruh pesakit menggunakan AA. Mereka teramat lemah dan mengantuk.

Dalam tubuh pesakit ada jin sihir, asyik dan tumpang. AlhamduliLLAH mahu keluar setelah dibelasah dengan AA biizniLLAH

Kes 3:

Dua anak beranak yang juga merupakan pesakit saya yang rajin datang untuk dirawat. Selang 2 minggu akan datang kerana serangan terbaru dari OKS.

Setelah menggunakan AA selama 3 hari datang untuk rawatan lanjutan.

Cerapan:

Yang anak ada denyutan teramat lemah. Sebelum ini dia akan menggoncangkan kakinya kerana ramainya penghuni ditubuh. Saya tambah dgn teknik bakar batu-bata dan tikam, pesakit dapat merasai denyutan-denyutan lemah sahaja.

Mukanya yang hitam sebelah telah putih seimbang sehingga sukar untuk saya mempercayai. SubhanALLAH.

Yang Ibu saya ada point yang kalau saya cucuk dia akan kerasukan dan mengganas. Kali ini bila diusik, dia kerasukan tetapi longlai. Dulu dia (jin) di point berkenaan tak pernah mahu dikeluarkan dan terpaksa disembelih. Kali ini mereka mengangguk lemah minta dikeluarkan.

Saya diberitahu kedua beranak ini menggunakan teknik mandian AA dengan ais. Mudah2an ALLAH mempermudahkan rawatan mendatang jika ada.

Monday, May 25, 2009

PENGALAMAN MERAWAT

Email dari negeri Jelapang Padi:

Assalamu’alaikum Ustaz,

Semoga Allah melimpahkan rahmatNya keatas tuan sekeluarga dan sentiasa berada dibawah perlindunganNya sentiasa.

Pada hari selasa 5hb Mei saya pulang kekampong menziarahi ibu saya. Selepas berbual-bual sekejab saya diberitahunya yang adik perempuan saya berada didalam keadaan lesu dan malas yang amat luar biasa. Sehingga apabila memasak pun beliau terpaksa duduk diatas kerusi dikeranakan lemah seluruh badannya.Saya mengesyaki ada sesuatu yang tak kena dengannya dan berkemungkinan besar disebabkan gangguan makhluk halus.

[Beliau telah pernah disihir semasa bulan puasa yang lalu. Keadaan kakinya pada masa itu ada banyak tanda lebam berwarna biru dan tidak sedarkan diri. Walaupun tiada pengalaman saya cuba merawatnya dengan menggunakan kaedah Syeikh Wahid Abdul Salam Bali. Tentulah saya membaca sebahagian zikir-zikir itu dari buku semasa rawatan dijalankan, terutama ayat-ayat pembatal sihir. Maklumlah tak hafal kerana tak pernah terlintas akan menghadapi dugaan sebegini. Dipendekkan cerita dengan bantuan perawat-perwat lain beliau sembuh dengan izin Allah.]

Saya terus scan mengunakan besi rawatan yang memang saya bawa (macam doctor yang sentiasa membawa alat stethoscope). Belum pun habis membaca Kaf Ha Ya ‘Ain Shod, jari-jari kakinya bergerak-gerak terutama kaki kiri. Saya memulakan dialog dengan bahasa isyarat jari kaki pesakit. Saya mengarahkan jin-jin tersebut menggerakan ibu jari kalau jawapannya ya dan mendiamkan kalau tidak. Dialog.........

Saya: adakah kamu ramai
Jari: bergerak-gerak
Saya: adaakah kamu lebih dari 10..,20.., 30.. 50..,100, 150, 200...
Jari: jari terus bergerak-gerak apabila angka-angka itu saya sebut satu persatu.
Saya: masaaAllah ramainya kamu, dan saya berhenti pada angka itu saja. Kemudian saya bertanya pula adakah yang mahu keluar.
Jari: semua jari bergerak termasuk yang di sebelah kanan.
Saya: ada yang tak mahu keluar
Jari: bergerak juga seperti tadi.
Saya: adakah diantara kamu yang Islam.
Jari: ramai ,dari isyarat gerakan jari-jari pesakit, Allahu a’lam.
Saya: adakah diantara kamu yang bukan Islam.
Jari: bergerak seperti tadi menunjukkan ramainya, Allahu a’lam.
Saya: adakah yang nak keluar
Jari: bergerak seperti tadi juga menunjukkan ramainya, Allah amat mengetahui.
Saya: adakah yang tak nak keluar
Jari: bergerak juga seperti tadi.
Saya: siapa yang nak keluar berkumpul di hujung kakinya

Selepas itu saya pun menggunakan teknik pukulan sambil mengarahkan mereka bergerak ke hujung kaki. Kemudian saya tarik dengan serban kehujung kaki lepas itu disedut dengan botol. Yang Islam dan yang boleh didakwah saya hantar ke SM dengan izin Allah. Yang kafir dan tak dapat didakwah saya hantar ke Bermuda biiznillah. Bila tarik cara itu tak habis-habis, saya minta bantuan tentera islam. Lama juga proses tarikan oleh tentera Islam, boleh nampak jari-jari pesakit bergerak lebih kencang. Setelah berlalu lebih kurang 7 minit tak habis-habis juga walaupun ditarik oleh tentera-tentera Islam. Saya teruskan dialog lagi

Saya: adakah diantara kamu yang terikat
Jari: bergerak-gerak.
Saya membukakan ikatan dengan Al Fathi 1-3 Bi iznillah.
Saya: masih ada lagi yang terikat?
Jari: bergerak lagi ,tapi tak ramai . saya buka lagi kali ini saya gunakan Afahasibtum..
Saya: ada lagi yang terikat?
Jari: diam, Alhamdullah. Kemudian saya tarik lagi tapi tak habis-habis.
Saya hentikan sementara rawatan kerana dah rasa letih dengan ayat penutup takut kalau-kalau ada yang lain nak masuk. Saya ajarkan pesakit zikir-zikir untuk diamalkan pagi dan petang.
Sesi rawatan kedua diatas pesakit yang sama (10hb. Mei 09)

Tiga hari selepas rawatan pertama, saya menalipon balik bertanyakan perkembangan pesakit. Ibu saya memberitahu yang batuk-batuknya telah sembuh sepenuhnya dengan izin Allah. Dia juga tidak perlu lagi duduk semasa memasak walaupun masih lemah dan malas, Alhamdu Lillah. Ini menunjukkan gangguan masih ada.

Saya melakukan rawatan yang sama seperti dahulu termasuk menyembelih yang degil tetapi tiada tindak balas apa-apa. Apabila saya rukyah jari kakinya bergerak-gerah seperti dahulu tetapi tidak lagi kencang. Matanya juga berkedip-kedip dengan cepat. Ini menunjukkan gangguan memang ada. Saya tarik keluar, tak habis-habis. Saya bertambah bingong. Mungkinkah ini cara simcard seperti diceritakan oleh Ustaz Abdul Majid dalam blognya. Saya capai h/p nak tanya Ustaz Majid. Tak jadi, tunggu dulu dan ikhtiar dulu sebab tak mahu ganggu Ustaz sebelum mencuba taknik-teknik lain yang diajar. Setelah hampir satu jam merawat saya tamatkan rawatan seperti biasa tapi dalam keadaan terfikir-fikir masaalah itu.

Sesi rawatan ketiga pada 14hb. Mei 09
Selepas dua hari saya menalipon ibu saya menanyakan hal keadaan pesakit. Beliau menjawab tiada perubahan. Saya berfikir belum dikehendaki Allah kesembuhannya. Saya lakukan solat hajat minta petunjuk dariNya sambil beristigfar. Alhamdu Lillah saya diilhamkan teknik bakar bata yang diajarkan Ustaz.

Saya pun balik ke kampong dengan mebawa peralatan yang diperlukan. Kebetulan di rumah saya masih ada lagi bata merah lebihan dari pembinaan rumah. Sesampai dirumah pesakit, kami terus memulakan proses membakar bata. Mula-mula pakai lilin tapi banyak masaalah kerana terpaksa mengangkat lilin kedekat bata apabila ia menjadi pendek setelah dimakan api. Tukar cara, letak atas dapur gas. Kaki pesakit berdenyut-denyut semasa bata dibakar. Mungkin puak-puak tu kepanasan. Hari pertama bata dibakar terus menerus 24 jam oleh ibu saya sementara saya monitor dari jauh sahaja (bukan rawatan jarak jauh). Saya menalipon tiap hari bertanyakan perkembangan pesakit hinggalah kehari ini(23hb Mei , hari penamaan calun DUN Penati).

Alhamdullah, keadaan pesakit bertambah baik (tentu dengan izin Allah) setiap hari. Sekarang pesakit dah boleh buat kerja mencari rezki seperti biasa. Beliau pun lebih ceria sekarang. Segala puji bagi Allah yang maha berkuasa atas hamba-hambaNya. Insya Allah saya akan pergi scan pesakit Isnin ini. Sementara itu bata terus dibakar sehingga pesakit betul-betul pulih dengan izin Allah. Masa pembakaran hanya dari pagi sampai waktu tidur.

Doakanlah saya Ustaz.

Tahniah Tuan Hj. doa kami mudah2an ALLAH mempermudah dan melindungi Tn. Hj : Akrine

Friday, May 22, 2009

Ladunni boleh baca hati orang lain?



Pagi hari setelah Salat Subuh di hotel, rombongan berangkat menuju Pesantren Suryalaya di Tasikmalaya. Di sana Mawlana Syekh Nazim QS, Syekh Hisyam QS dan rombongan menemui K.H. Shohibul Wafa Tajul Arifin yang lebih dikenal dengan Abah Anom, Mursyid Tarekat Qadiriah wa Naqsybandiyyah. Mawlana Syekh Nazim QS yang berusia 10 tahun lebih muda memasuki kediaman Abah Anom dan mencium tangan beliau.

Abah Anom berada dalam kondisi yang tidak bisa menggerakkan seluruh bagian tubuhnya, bahkan untuk tersenyum pun beliau sulit sekali, namun Mawlana mengatakan, “Jangan kalian pikir bahwa Tajul Arifin sedang tidur, beliau mengirimkan ke dalam hati saya, apa yang beliau ingin sampaikan kepada kalian.” Beliau lalu melanjutkan bahwa Abah Anom merupakan salah seorang pembawa Cahaya Muhammad SAW. Seluruh ruangan menjadi terharu. Banyak yang menangis karena bahagia. Setelah itu, Abah Anom memberi isyarat bahwa beliau akan berdoa—suatu kejadian yang sangat langka—dan ini menambah suasana menjadi lebih haru, karena untuk pertama kalinya mereka dapat mendengar suara Abah Anom. Beliau adalah seorang Syekh besar, yang muridnya tidak hanya berasal dari Indonesia, tetapi juga dari Malaysia, Singapura dan lain-lain.

“Banyak para alim ulama dan para cendikiawan muslim memberikan pengetahuan agama kepada umat, pengetahuan itu bagaikan lilin-lilin, apalah artinya lilin-lilin yang banyak meskipun lilin-lilin itu sebesar pohon kelapa kalau lilin-lilin itu tidak bercahaya. Dan cahaya itu salah satunya berada dalam kalbunya beliau ( Syekh Ahmad Shohibul Wafa Tajul ‘Arifin).

Saya tidak tahu apakah Nur Illahi yang dibawanya akan putus sampai pada beliau saja, atau masih akan berlanjut pada orang lain. Tapi saya yakin dan berharap, sesudah beliau nanti masih akan ada orang lain yang menjadi pembawa Nur Illahi itu.Siapakah orangnya, saya tidak tahu.

Maka Anda sekalian para hadirin, ambillah Nur Illahi itu dari beliau saat ini. Mumpung beliau masih ada, mumpung beliau masih hadir di tengah kita, sulutkan Nur Illahi dari kalbu beliau kepada kalbu anda masing-masing. Sekali lagi, dapatkanlah Nur Ilahi dari orang-orang seperti Syekh Ahmad Shohibulwafa Tajul ‘Arifin.

Dari kalbu beliau terpancar pesan-pesan kepada kalbu saya. Saya berbicara dan menyampaikan semua pesan ini bukan dari isi kalbu saya sendiri. Saya mengambilnya dari kalbu beliau. Di hadapan beliau saya terlalu malu untuk tidak mengambil apa yang ada pada kalbu beliau. Saya malu untuk berbicara hanya dengan apa yang ada pada kalbu saya sendiri.”

Pidato Syekh Nazim diatas juga pernah dimuat di Majalah Sufi “Lilin-lilin tapi tidak bercahaya”

Syekh Nazim adil al-Haqqani berpamitan kepada Syeikh Ahmad Shohibulwafa Tajul ‘Arifin (Abah Anom) untuk kembali ke Jakarta

Dan dibawah ini pidato yang diterjemahkan oleh KH.Wahfiudin yang telah mendampingi Syekh Nazim Haqqoni dan Syekh Ahmad Shohibul Wafa Tajul ‘Arifin ( Abah Anom ) disuryalaya.

Diterjemahkan Oleh Wahfiudin, M.B.A

(Wakil Talqin Syekh Ahmad Shohibul Wafa Tajul ‘Arifin r.a)

dan sebagai

(Muballigh Tv-Tv Swasta)

1. Hamdalah, sholawat, do’a untuk seluruh yang hadir, maupun muslimin/muslimat seluruhnya.

2. Kalau saya berbicara dalam bahasa Inggris tentu hanya sedikit orang yang faham, maka saya membutuhkan perterjemah. Sebenarnya saya ingin berbicara panjang lebar, tetapi orang-orang yang hadir sudah letih menunggu dan punya kepentingan-kepentingan yang lain. Maka saya akan berbicara kurang lebih setangah jam saja.

3. Kita saat ini hidup di zaman sulit dan serba kekurangan. Kekurangan orang-orang yang kuat, kekurangan orang-orang yang memiliki iman, kekurangan orang yang memiliki cahaya (nur) ilahi. Padahal tanpa nur Ilahi, segala kepandaian yang dimiliki manusia menjadi tidak ada apa-apanya.

4. Banyak ‘ulama dan cendikiawan di berbagai madrasah dan mejelis ilmu mengajarkan macam-macam ilmu pengetahuan. Tapi ilmu pengetahuan itu hanya ibarat lilin-lilin kecil saja dan menjadi tak berguna tanpa adanya api yang membawa cahaya. Meskipun orang membuat lilin-lilin sebesar pohon-pohon kelapa, apa artinya lilin-lilin itu kalau tidak dapat menerangi. Maka selain mencari lilinya, cari pula apinya yang menimbulkan cahaya.

5. Allah adalah cahaya langit dan bumi. Cahaya Allah disampaikan kepada Nabi Muhammad SAW. lalu meneruskannya kepada para Sahabatnya dan para sahabatnya meneruskannya lagi kepada generasi-generasi sholih berikutnya. Dari mereka cahaya itu terus tersalurkan kepada orang-orang yang “siap” dan “mau” menerimanya. Itulah para mursyid thoriqoh. Ada 41 thariqoh di dunia, 40 diantaranya memperoleh Nur Ilahi melalui Sayyidina Ali bin Abi Tholib KW. Hanya satu yang memperoleh Nur Ilahi melalui Sayyidina Abu Bakar as-Shadiq, itulah thariqah Naqsyabandiyyah.

6. Sekarang, tidak banyak lagi orang-orang yang membawa obor Nur Ilahi itu. Di Indonesia yang penduduknya banyak inipun, orang pembawa obor Nur Ilahi tidak lebih dari sepuluh jari tangan jumlahnya. salah satunya adalah Beliau yang ada disebelah saya, Syekh Ahmad Shohibulwafa Tajul ‘Arifin.

7. Syekh Ahmad Shohibulwafa Tajul ‘Arifin ini sudah berusia lanjut, dan sudah agak lemah keadaan fisiknya. Saya tidak tahu apakah Nur Illahi yang dibawanya akan putus sampai pada beliau saja, atau masih akan berlanjut pada orang lain. Tapi saya yakin dan berharap, sesudah beliau nanti masih akan ada orang lain yang menjadi pembawa Nur Illahi itu. Siapakah orangnya, saya tidak tahu.

8. Maka Anda sekalian para hadirin, ambillah Nur Illahi itu dari beliau saat ini. Mumpung beliau masih ada, mumpung beliau masih hadir di tengah kita, sulutkan Nur Illahi dari kalbu beliau kepada kalbu anda masing-masing.

9. Orang yang hidup di dunia tanpa Nur Illahi adalah orang yang buta. Dan (Syekh Nazim mengutip al-Qur’an), “Barang siapa yang didunia ini buta, maka di akhiratnya pun akan buta”. Sekali lagi, dapatkanlah Nur Ilahi dari orang-orang seperti Syekh Ahmad Shohibulwafa Tajul ‘Arifin.

10. Beliau (Syekh Ahmad Shohibulwafa Tajul ‘Arifin) nampaknya saja tertunduk dan tidur. Sebetulnya beliau tidak tidur. Dari kalbu beliau terpancar pesan-pesan kepada kalbu saya. Saya berbicara dan menyampaikan semua pesan ini bukan dari isi kalbu saya sendiri. Saya mengambilnya dari kalbu beliau. Di hadapan beliau saya terlalu malu untuk tidak mengambil apa yang ada pada kalbu beliau. Saya malu untuk berbicara hanya dengan apa yang ada pada kalbu saya sendiri.

11. Demikianlah apa yang saya perlu saya sampaikan kepada anda semua. (Lalu Syekh Nazim menutup pembicaraannya dengan tahlil, sholawat dan do’a). Saya tuliskan point-point ceramah Syekh Nazim ini berdasarkan sisa ingatan saya ketika mendengar dan menterjemahkan pidato beliau empat hari setelah kejadian, sepulang saya dari Medan. Tentu saja ada banyak kekeliruan ataupun kekurangannya. Saya mohon maaf, dan kepada Allah Swt., saya bersimpuh memohon ampun.

http://www.laduni-online.co.cc/2009/04/syekh-nazim-adil-al-haqqoni-di.html

Asaari Mendapat Ilmu Ladunni?


Latar Pendidikan Asaari

Asaari sememangnya tidak pernah mendapat pendidikan Islam secara khusus mengikut disiplin yang terperinci dan bertahap. Pengajiannya hanyalah mencecah awal sekolah Melayu Arab di Maahad Hishamuddin Kelang sehingga darjah tujuh. Memandangkan dia mengalami kesukaran hidup dan ketiadaan peluang, Asaari berhenti awal tanpa sempat mengambil peperiksaan 4 Thanawi. Bagaimanapun, tidak dinafikan kesungguhan Asaari untuk belajar tetap ada. Dengan berbekalkan semangat, dia menubuhkan kumpulan pembelajaran bergelar Jemaah Rumah Putih sebelum al-Arqam ditubuhkan. Kumpulan itu seumpama kumpulan usrah yang menjadi medan perbincangan dan perkongsian ilmu antara 12 individu di dalamnya. Asaari mula mendedahkan dirinya kepada karya-karya Imam Ghazali (terjemahan) seperti Ihya’ Ulumuddin dan banyak bertanya kepada guru-guru agama dan ahli usrahnya untuk mengetahui sesuatu perkara. Ketidak upayaan Asaari menguasai bahasa Arab mengakibatkan Asaari hanya mampu membaca buku terjemahan dan tidak mampu membaca sumber ilmu Islam dalam kitab turath dan muktabar. Kecacatan itu telah banyak mempengaruhi sikap Asaari terhadap ilmu dan akhirnya dia enggan menerima pandangan ulama muktabar.

Ketika awal-awal penubuhan al-Arqam, ada beberapa pemimpin kanan al-Arqam bergraduan dari al-Azhar. Mereka inilah yang memberikan ilmu kepada Asaari, bermuzakarah bersama Asaari dan memberikannya ilmu sebelum Asaari memulakan kuliah fardhu ain. Selain itu, para pemimpin kanannya juga ramai yang terpengaruh dengan gerakan Ikhwanul Muslimin dengan banyak membaca buku-buku Hasan al-Banna dan ulama yang seangkatannya. Buku-buku itu banyak dibincangkan di kalangan pemimpin Arqam dan Asaari meminta mereka menerangkan kandungan buku-buku itu kepadanya terutamanya sebelum kuliah bermula. Selepas itu, apabila Asaari selesai menyampaikan kuliahnya, maka Asaari pun berkata, ”ilmu itu, ana dapat direct dari Allah”. Asaari mula tidak menggemari aliran ’Kaum Muda’ dalam Ikhwanul Muslimin. Asaari kemudiannya mengharamkan sebarang buku-buku Ikhwan dibincangkan dalam jemaahnya.

Sehubungan itu, Asaari sebenarnya mengalami inferiority complex yang sangat besar. Inferiority complex Asaari terzahir dalam beberapa bentuk:
a. Menghina para ulama yang muktabar, berautoriti dan berijazah
b. Memperlekeh silibus dan pengajaran di Universiti
c. Memfitnah ulama belajar daripada yahudi dan nasrani di Universiti
d. Memperlekeh kemampuan para ulama dalam menulis buku

Hakikatnya dari segi psikologi, Asaari menzahirkan semua itu kerana dirinya perlu meyakinkan para pengikutnya bahawa dia adalah orang yang sangat hebat; lebih hebat dari ulama dan para ulama semua bodoh, tidak berkualiti dan ilmu mereka tidak boleh diterima. (Asaari lebih suka menggunakan istilah ilmu yang mustakmal).

Sehubungan itu, bagi mengukuhkan lagi image projection dirinya, Asaari telah banyak kali secara sedar mengatakan bahawa dirinya mendapat ilmu direct dari Allah. Asaari mendakwa dirinya tidak perlu belajar seperti ulama lain, tetapi dapat mengetahui sesuatu setelah Allah S.W.T mencampakkan ke dalam hatinya sesuatu ilmu. Kadangkala Asaari mendakwa dia mendapat yaqazah, kadangkala hatif dan kadangkala dia mendakwa mendapat ilmu ladunni dan kadangkala mendapat ilmu secara kasyaf.

Dalam artikel ini, kami akan menghuraikan adakah Asaari mendapat ilmu ladunni sehingga banyak menzahirkan perkara pelik, ajaran songsang dan menyesatkan Aqidah?

Berikut adalah petikan dari buku terbaru Asaari yang bertajuk ’Pendidikan rapat Dengan Rohaniah Manusia’:
…dirinya itu adalah kitab bergerak, dia tak payah baca kitab, kerana dirinya itu adalah kitab, dia memiliki ilmu dunia dan akhirat, memang dia adalah manusia luar biasa, luar biasa pula, ulama sezaman dengannya membencinya, kerana itulah pengikut-pengikutnya adalah golongann sekular bukan pelajar agama, sebahagian pengikutnya-pengikutnya akan jadi ulama instant, tanpa nasnya, orang yang sezaman dengannya akan hairan, orang yang bukan keluaran sekolah agama, jadi ulama di tangannya… ('Dia' itu adalah Asaari: Lihat sajak Gabungan Akal dan Roh yang Tajam [hlm. 63-64] Diberi ilmu tanpa belajar. Yakni diberi ilmu terus jatuh pada hati. ... sedangkan ilmu yang jatuh pada hati, tidak diketahui sumbernya, tidak perlu berfikir, mentelaah dan tanpa berguru. ...Dapat ilmu daripada Allah S.W.T tanpa perantaraan guru, tanpa perantaraan belajar. [para. 3; hlm. 369] Ramai orang-orang soleh dan ulama yang soleh diberi ilmu ladunni. Itulah ilmu yang jatuh kepada hati yang juga dipanggil ilham. [para. 2; hlm. 370] Ilmu ladunni iaitu ilmu yang Allah S.W.T kurniakan pada seseorang yang terus jatuh ke hatinya, tanpa dia belajar, tanpa membaca, tanpa mentelaah dan tanpa berguru. [para. 1; hlm. 404] Ilmu ladunni adalah ilmu yang membawa pengertian atau makna yang baru kepada syariat, bukan membawa syariat baru. Ilmu ladunni atau ilmu ilham ialah ilmu yang Allah S.W.T jatuhkan ke dalam hati para wali-Nya, tanpa melalui proses usaha ikhtiar atau hasil mendengar kuliah daripada guru atau hasil berfikir. Ia terjatuh direct ke dalam hati. Yang mana bila disyarahkan atau dihuraikan, ia jadi satu ilmu atau satu huraian yang sangat ilmiah.[para. 2; hlm. 415] Jadi, orang yang dikurniakan ilmu ladunni atau ilmu ilham ini adalah orang yang mendapat khazanah dari lautan ilmu Allah S.W.T. [para. 4; hlm. 416] Kalau menolak ilmu ladunni atau ilmu ilham, tidak menjadi kafir tetapi akan menghilangkan barakah dan tertutup pintu bantuan Allah. [para. 3; hlm. 417] Ilmu ladunni... Allah pusakakan melalui tiga cara;
i. Ilmu itu Allah jatuhkan terus ke dalam hati.
ii. Adakalanya Allah tayangkan ilmu itu yang boleh dilihat seolah-olah skrin tv.
iii. Atau mungkin mendengar suara yang membisikkan ke telinganya tetapi tidak nampak rupa makhluknya. Inilah yang dikatakan hatif. Mungkin suara itu suara Malaikat, jin yang soleh atau wali-wali Allah.
[para. 5; hlm. 418]

Apakah pandangan Islam terhadap ilmu ladunni?

Apabila membincangkan tentang ilmu ladunni, ia amat berkait rapat dengan ilham dan kasyaf. Ahli Sunnah tidak menolak konsep ilham kerana ada banyak dalil yang berkaitan dan ilham yang benar memang ada dalam Islam.

Bagaimanapun, dalam konteks ini kami hanya akan membincangkan tentang ilmu ladunni yang kononnya diperolehi oleh Asaari. Dr. Yusuf al-Qaradhawi menyatakan bahawa ahli Sufi berpegang dengan ilmu ini dan mereka tidak perlu lagi kepada ilmu kasbi (ilmu yang diperolehi dari daya usaha). Dr. Yusuf Qardhawi telah membuat garis pemisah yang teliti apabila membincangkan tentang ilham, kasyaf dan ilmu ladunni. Dalam karyanya, beliau dilihat menolak konsep ilmu ladunni tetapi membezakannya dengan ilham.

Al-Qaradhawi telah menukilkan ucapan al-Harawi dalam Kitab Manazil Saa`irin yang berbunyi:
“Ilmu ladunni ialah ilmu yang dicampakkan Allah SWT ke dalam hati tanpa sebarang sebab dan dalil daripada hamba, kerana itu dinamakan ‘lidunya’. Allah SWT berfirman:

Dia mengajarkan manusia apa yang manusia itu tidak ketahui. (al-Alaq: 5)

Ilmu itu lebih khusus daripada yang lain, kerana itu ia disandarkan kepada Allah SWT sebagaimana disandarkan kepada-Nya, rumah-Nya, Kitab-Nya, dan sebagainya. Dari itu leburlah ilmu-ilmu yang bersandarkan kepada dalil dan bukti, ke dalam ilmu ladunni yang terhasil tanpa sebarang sebab dan dalil.”

Seterusnya, al-Qaradhawi mengambil komentar Imam Ibn Qayyim al-Jauziyah ketika mensyarahkan kenyataan di atas, menjelaskan:

“Kami berpendapat, ilmu yang terhasil dari bukti dan dalil, itulah ilmu yang hakiki. Tentang ilmu yang didakwa terhasil tanpa sumber dan dalil, tidak boleh dipercayai (bukan ilmu). Memang diakui kadang-kadang ilmu yang terhasil melalui bukti-bukti, kuat dan bertambah di mana maklumat yang diketahui menjadi seperti objek yang disaksikan…”

“Berhubung dakwaan berlaku sejenis ilmu tanpa sebarang dalil, dakwaan itu tidak benar. Allah SWT mengikat takrif-takrif dengan sebab-sebabnya sebagaimana Dia mengikat alam ini dengan sebab-sebabnya. Tidak terhasil kepada manusia sebarang ilmu kecuali dengan dalil yang menunjukinya. Allah SWT menguatkan rasul-rasul-Nya dengan pelbagai dalil dan hujah yang menjelaskan kepada mereka bahawa apa yang mereka bawa adalah datang dari Allah SWT.”

“Hujah-hujah para Rasul menjadi dalil dan bukti bagi mereka sendiri dan bagi umat manusia. Dalil-dalil dan bukti yang ada pada mereka adalah sebesar-besar bukti dan dalil. Allah SWT menguatkan kebenaran para Rasul dengan bukti-bukti yang kukuh. Setiap ilmu yang tidak diasaskan kepada dalil adalah dakwaan yang tidak ada dalil sandaran. Jika begitulah keadaannya, sudah tentu ia bukan ilmu, apa lagi untuk dinamakan ilmu ladunni.”

Mari kita melihat ilmu ladunni yang kononnya diperolehi oleh Asaari. Dia sekadar menulis karya-karyanya tanpa sebarang sandaran atau dalil. Kononnya, mindanya (pemikiran – tulisan) itu adalah intisari al-Quran dan Hadith. Sedangkan, hakikat sebenarnya dia adalah seorang yang jahil sehingga bercakap dan menulis tanpa mengikut disiplin ilmu Islam. Sesiapapun, yang membaca tulisan Asaari sejak dari buku pertamanya sehinggalah kini, akan mendapati perkara berikut:
a. Dalil yang ada hanyalah ayat al-Quran dan Hadith yang sama dan berulang pada setiap karya. Tidak ada nas yang tidak sama. Ini menunjukkan Asaari terlalu cetek ilmu pendalilannya.
b. Dalil yang Asaari gunakan seringkali menghadapi masalah:
i. Tafsiran ayat al-Quran yang menyeleweng dan tidak muktabar.
ii. Mengambil hadith yang dhaif malah ada juga yang palsu.
c. Dia bercakap dan menulis tanpa merujuk pendapat para ulama muktabar sedangkan topik yang dibincangkan itu sudah lama dikupas oleh para ulama.

Kerana kedangkalannya terhadap sumber turath Islam, lalu Asaari mengambil jalan mudah untuk menunjukkan dia juga boleh menjadi ulama. Caranya ialah Asaari mendakwa dia mendapat ilmu ladunni, dapat ilmu direct dari Tuhan. Tanpa perlu belajar.

Sebenarnya, golongan yang berpegang dengan ilmu ladunni telah tersalah dan terkeliru apabila mengemukakan dalil tentang adanya ilmu ladunni. Mereka berpegang dengan firman Allah S.W.T:

وَعَلَمَّنَاهُ مِنْ لَدُنَّا عِلْمًا

“Dan kami telah ajarkan kepadanya (Nabi Khidhir) dari sisi Kami suatu ilmu”. (Al Kahfi: 65)

Mereka memahami dari ayat ini adanya ilmu ladunni sebagaimana Allah menganugerahkan ilmu tersebut kepada Nabi Khidhir. Sehubungan dengan itu, mereka mendakwa mendapat ilmu dari Allah SWT dalam bentuk ilmu ladunni dengan tanpa dia perlu belajar.

Kami menolak hujah ini dengan dua bantahan:

Pertama:

Telah ijmak seluruh kaum muslimin, kita wajib beriman kepada nabi-nabi Allah dan mereka diutus khusus kepada kaumnya masing-masing. Nabi Khidhir diutus untuk kaumnya dan syari’at Nabi Khidhir bukanlah syari’at bagi umat Muhammad. Rasulullah bersabda:

كَانَ النَّبِيُّ يُبْعَثُ إِلَى قَوْمِهِ خَاصَّةً وَبُعِثْتُ إِلَى النَّاسِ عَامَّةً

“Nabi yang terdahulu diutus khusus kepada kaumnya sendiri dan aku diutus kepada seluruh umat manusia.” (Muttafaqun ‘alaihi)

Allah berfirman:

وَمَا أَرْسَلْنَاكَ إِلاَّ كَافَّةً لِلنَّاسِ بَشِيرًا وَنَذِيرًا وَلَكِنَّ أَكْثَرَ النَّاسِ لاَ يَعْلَمُونَ

“Dan Kami tidak mengutus kamu (Muhammad), melainkan kepada seluruh umat manusia sebagai pembawa berita gembira dan peringatan”. (As Saba’: 28)

Ini bermakna segala apa keistimewaan dan kelebihan yang dikhususkan kepada Nabi Khidir, maka itu hanya untuk dirinya dan kita sebagai umat Muhammad tidak tertakluk untuk mengikut syariat Nabi Khidir.

Kedua:

Kalimah 'min ladunna' itu telah disalah tafsir oleh mereka. Ilmu yang Allah S.W.T sampaikan kepada Nabi Khidir ialah wahyu. Sehubungan itu, ia tidak boleh menjadi dalil kepada mana-mana individu yang bukan nabi. Inilah tafsiran yang dibuat oleh ulama muktabar.

Asaari telah menggunakan dalil berikut untuk membuktikan ilmu ladunni sememangnya ada:

Allah S.W.T berfirman:

Bertaqwalah kami kepada Allah SWT, dan Allah SWT akan mengajar kamu. (al-Baqarah: 282)

Asaari sekali lagi telah melakukan istidlal (cara pengambilan dalil) yang salah dan mengelirukan. Ayat di atas adalah nukilan daripada ayat terpanjang dalam al-Quran yang secara jelas mensyariatkan tentang hutang piutang dan muamalat. Ahli Mufassir seperti Ibn Kathir dan al-Qurthubi menyifatkan petikan ayat itu bermaksud bahawa Allah akan memberikan ilmu kepada seseorang untuk membezakan yang hak dan batil sekiranya seseorang bertaqwa. Apabila dilihat pada tafsir ini, ia tidak ada kaitan dengan ilmu ladunni yang menyatakan ilmu diperolehi tanpa perlu belajar.

Selain itu, Asaari juga berdalilkan hadith berikut:

Rasulullah s.a.w bersabda: “Hati-hati terhadap firasat seorang mukmin. Kerana dengannya dia melihat cahaya Allah.” (Hadith Riwayat At-Tirmidzi)

Hadits ini dha’if (lemah), maka ia tidak boleh dijadikan hujah. Ini kerana di dalam rangkaian perawinya ada seorang perawi yang bernama Athiyah al-Aufi. Dia adalah seorang perawi yang dhaif, dan suka melakukan tadlis (penyamaran hadits). Sehubungan itu, berhujah berdasarkan hadith ini adalah tertolak.

Dr. Yusuf al-Qaradhawi menukilkan lagi dari Madarij al-Salikin;

…Bagaimanapun kedudukan orang yang mendakwa memperolehi ilmu ini dari sisi-Nya telah dicela dengan keras oleh Allah SWT kerana menyandarkan kepada diri-Nya sesuatu yang bukan datang dari sisi-Nya. Allah SWT berfirman:

“Dan mereka berkata pula: “bahawa ia adalah (datangnya) dari sisi Allah SWT”, padahal ia bukanlah dari sisi Allah SWT; dan mereka pula tergamak berkata dusta terhadap Allah SWT sedang mereka mengetahui (bahawa mereka adalah berdusta).” (ali Imran: 78)

Kecelakaan besar bagi orang-orang yang menulis Kitab Taurat dengan tangan mereka (lalu mengubah Kalam Allah SWT dengan rekaan-rekaan mereka), kemudia mereka berkata; “Ini ialah dari sisi Allah.” (al-Baqarah: 79)

“Dan siapakah yang lebih zalim daripada orang yang mereka-reka perkara dusta terhadap Allah SWT, atau orang yang berkata; “Telah diberi wahyu kepadaku,” padahal tidak diberikan sesuatu wahyupun kepadanya.” (al-An’aam: 93)

Imam ibn Qayyim menjelaskan daripada nas di atas; …Orang yang mendakwa bahawa ‘ilmu ini adalah ilmu ladunni’ sedangkan dia tidak mengetahui ia datang dari Allah SWT dan tanpa pula berasaskan hujah dari Allah SWT yang ia datang dari-Nya, adalah orang yang berdusta dan sengaja mereka-reka sesuatu terhadap Allah SWT. Orang ini adalah sezalim-zalim orang yang zalim dan sedusta-dusta orang yang dusta.” (Lihat Madarij al-Salikin, j. 3, hlm. 431-433)

Seterusnya, Asaari dalam bukunya (Pendidikan Rapat dengan Rohaniah Manusia) telah mengemukakan bahawa para ulama terdahulu (Imam Ghazali, Imam Suyuti, Imam Nawawi) telah mendapat ilmu ladunni sepanjang usaha mereka menulis kitab. Bagi Asaari, ini adalah bukti kukuh bahawa ilmu ladunni memang wujud. Sebenarnya, hujah Asaari ini lebih bersifat fitnah terhadap ulama tersebut. Kita sememangnya mengakui bahawa Allah SWT banyak membantu ulama dalam usaha mereka menulis Kitab dalam bentuk hidayah dan ilham, tetapi bukan dengan ilmu ladunni. Sebaliknya, Asaari lupa bahawa para ulama yang dijadikan hujah itu mempunyai ciri-ciri berikut:
a. Para ulama itu menguasai foundation kuat dalam ilmu Islam sedari kecil. Berguru dengan ratusan guru dan membaca ratusan kitab.
b. Akal para ulama itu seumpama Ensaiklopedia kerana daya hafalan yang terlalu kuat.
c. Mereka iltizam dalam menulis.

Asaari tidak memiliki semua ciri di atas. Apa yang lebih penting, dalam semua karya ulama yang disebut Asaari itu, tidak pernahpun mereka mengatakan mereka memperolehinya secara ilmu ladunni. Sebaliknya, mereka mempunyai ratusan guru, membaca ratusan kitab dan tidak pernah menulis tanpa dalil.

Kebencian Asaari kepada Ulama

Kami sudah membincangkan topik ini dalam sebuah entri sebelum ini. Bagaimanapun, kami ingin memaparkan tulisan Asaari yang menzahirkan kebenciannya terhadap ulama dan fuqaha yang sudah pasti keilmuan mereka jauh lebih tinggi daripada Asaari. Kami hanya ingin mengingatkan Asaari agar dia lebih bersikap positif terhadap ulama kerana Imam Ibn Qayyim al-Jauziah ada berkata: “Kebenciannya kepada para fuqaha dan ulama merupakan kezindiqan terbesar. Kerana para fuqaha selalu mengeluarkan fatwa-fatwa tentang kesesatan dan kefasikan mereka. Dan sesungguhnya al-haq itu berat sebagaimana beratnya zakat.” (Talbis Iblis, hlm. 374)

Berikut adalah tulisan Asaari yang menyelar ulama dalam buku terbarunya, Pendidikan Rapat Dengan Rohaniah Manusia:

Itulah yang berlaku di kalangan sebahagian besar para ilmuan terutama para ulama sekarang ini, iaitu ilmu menjadi bahan perbincangan semata-mata. Tidak untuk mengubah sikap daripada jahat kepada baik. Daripada tidak berakhlak kepada berakhlak. Daripada sombong kepada merendah diri… [para. 3; hlm. 112]

…memberi fatwa untuk hiburkan hati tuan, bukan Tuhan. [para 3; hlm. 113]

…Ada pangkat, ada nama, disebut dan disanjung orang. Mungkin jadi mufti, kadhi atau ketua pengarah jabatan Islam….Nafsu akan terlonjak-lonjak berkehendakkan jawatan dan kedudukan dengan lulusan agama tadi. [para. 2; hlm. 198]

…kalau kita ada kuasa, kita akan cuba menyekatnya dengan alasan orang itu tidak ada tauliah. [para 3; hlm. 199]

…Apatah lagi bagi mereka yang mengambil ilmu Islam dari lidah orang-orang kafir. Tentulah orang kafir tidak akan ajar ilmu-ilmu ini kerana mereka tidak faham, terutamanya mereka yang mengambil ilmu Islam di London….
Kenapa terjadi begitu? Apa logiknya mereka tuduh sesat? Ini kerana mereka mengukur orang lain dengan ukuran diri mereka. Hal-hal rasa ini sudah tidak dicampakkan ke dalam hati mereka kerana hati sudah tidak dipenuhi dengan cinta dunia.
[para. 1; hlm. 440]

Kami menyeru kepada Asaari agar menghentikan pembohongannya yang kononnya dia mendapat ilmu ladunni hanya semata-mata hendak mengaburi mata orang ramai kerana dia tidak pernah belajar ilmu Islam mengikut disiplin. Penyakit hati Inferiority Complex yang menekannya menyebabkan Asaari menjadi sedemikian rupa. Kami menyeru kepada Asaari agar menuntut ilmu dari guru yang soleh dan muktabar, yang ilmunya dipercayai dan mempusakainya dari Nabi s.a.w. selagi nyawa masih di badan dan membetulkan semula apa yang tersalah dan tersilap.

Dipetik dari :http://rufaqa-sesat.blogspot.com/2006/06/asaari-mendapat-ilmu-ladunni.html

Video2 Teknik Bakar Batu Bata

Ini kes jin asyik atau seangkatan dengannya,

video

Ini pula kes santau (agaknya) : Maaf cameraman mengantuk!


video

Dalam buku DBJ saya syorkan pakai lilin, sekarang dah advance pakai dapur gas yang guna portable burner dan batu-bata boleh digunakan berulangkali.

Wednesday, May 20, 2009

Iktibar dari kenapa syaitan takut kepada Saidina Umar

PUJIAN dan cinta Nabi Muhammad SAW terhadap Saidina Umar begitu besarnya sehingga Baginda bersabda: “Yang paling kukuh dalam agama Allah daripada umatku ialah Umar.”

Sahabat Abbas berkata bahawa Rasulullah SAW bersabda: “Sesungguhnya aku memiliki dua penasihat (menteri) dari ahli langit dan dua penasihat (menteri) dari ahli bumi. Yang dari ahli langit ialah Jibril dan Mikail, sedangkan dari ahli bumi adalah Abu Bakar dan Umar. Merekalah pendengaran dan penglihatanku.” (Hadis riwayat Alhaakin, Ibau Asaakir dan Au Na’im dalam Fadhailus Sohabah)

Daripada Saidatina Aisyah, Nabi SAW bersabda: “Sesungguhnya syaitan menyingkir (menghindar) apabila berjumpa dengan Umar.” (Hadis riwayat Ibnu Asaakir)

Rasulullah SAW pun bersabda: “Paling kasih sayang daripada umatku adalah Abu Bakar dan paling keras dalam agama Allah adalah Umar.” (Hadis riwayat Ahmad, Ibnu Majah, Al-Hakim dan At-Tirmizi)

Pada suatu hari, Hafsah Ummul Mukminin berkata kepada Umar: “Apabila datang utusan dari negeri lain hendaknya anda mengenakan pakaian yang lebih (indah) elok dan suruhlah dibuatkan makanan mewah untuk dihidangkan kepada anda dan hadirin.”

Mendengar perkataan anaknya, Umar menjawab: “Hai Hafsah, tidakkah kamu tahu yang paling mengetahui mengenai seseorang adalah isterinya?”

Hafsah menjawab: “Ya, benar.”

Umar berkata lagi: “Tahukah kamu sesudah Rasulullah SAW menjadi nabi beberapa tahun lamanya, Baginda dan keluarganya tidak pernah kenyang makan kurma, kecuali sesudah Allah menguasakan khaibar baginya?”

“Tahukah kamu ketika pada suatu hari Rasulullah SAW disedari hidangan makanan mewah lalu beliau berasa tidak senang sehingga air mukanya berubah, lalu Baginda menyingkirkan hidangan itu?

“Tahukah kamu Rasulullah SAW biasa tidur beralaskan kain berlipat dua. Tetapi pada suatu malam alas kain itu dilipat empat. Ketika bangun Baginda SAW bersabda: Kalian mencegahku bangun (solat) malam dengan alas kain yang tebal ini. Lipat dua saja seperti biasanya.

“Baginda tertidur nyenyak kerana beralaskan kain tebal, sehingga tidak terbangun untuk solat malam. Tahukah kamu ketika Bilal azan untuk solat, Rasulullah SAW tidak segera keluar kerana menunggu pakaiannya yang dicuci belum kering?

“Hai, Hafsah, dua kawanku terdahulu menempuh jalan itu dan apabila aku menempuh jalan yang berbeza tentu aku akan terbawa kepada jalan yang bukan jalan mereka.

“Aku akan bersabar meniru kehidupan mereka yang keras. Semoga aku dapat menikmati kehidupan mereka yang penuh kebahagiaan.”

Itulah kecintaan Umar kepada kedua-dua sahabatnya, Rasulullah SAW dan Abu Bakar.

Umar selalu mendekatkan diri kepada Allah. Di tengah malam dan penghujung siang, dia berzikir. Selepas diangkat menjadi khalifah, dia selalu berdoa: “Ya, Allah, seperti Engkau tahu, aku ini berwatak keras. Oleh kerana itu lunakkanlah aku. Aku ini lemah, ya Allah, maka kuatkanlah aku. Aku ini kikir, maka jadikanlah aku hamba-Mu yang pengasih, pemurah dan dermawan.”

Ketika terjadi kelaparan pada tahun kemarau panjang Umar berdoa: “Ya, Allah? janganlah Engkau jadikan kebinasaan umat Muhammad SAW di tanganku.”

Ketika dia akan melepas pasukan untuk penyebaran agama, Umar berdoa: “Ya, Allah, anugerahkan bagiku rezeki gugur di jalanmu atau wafat di kota nabi-Mu.”

Selepas usiaku makin tua, dia berdoa: “Ya Allah, usiaku makin tua, kekuatanku makin surut (lemah), rakyatku makin menyebar luas, maka wafatkanlah aku tanpa mensia-siakan dan melalaikan tanggungjawabku.”

SABDA RASULULLAH
"Yang paling kukuh dalam agama Allah daripada umatku ialah Umar"
(Riwayat Alhaakin, Ibau Asaakir dan Au Na’im dalam Fadhailus Sohabah)

Petikan: Berita Harian

Saya perhatikan ada dua teknik yang boleh kita pelajari selain dari catatan di atas yang ada kaitan dengan rawatan dan membenteng diri dari gangguan jin/syaitan berdasarkan amalan Saidina Umar RadiALLAHu anh:

1. Suatu hari RasuluLLAH SAW menziarahi bapa mertuanya iaitu Saidina Umar, RasuluLLAH dapat mendengar kuatnya bacaan zikir Saidina Umar, lalu RasuluLLAH SAW bertanya kenapa Umar berzikir dengan kuat? Umar menjawab supaya jin dan syaitan lari.... RasuluLLAH SAW tersenyum dan berkata, perlahan sedikit.

Iktibar dari peristiwa ini dalam kes rawatan diri sendiri adalah boleh berzikir agak keras dan nyaring bagi maksud menjauhkan jin dan syaitan. Tetapi hendaklah dielakan fitnah, jangan berzikir hingga mengganggu jiran atau orang lain.

2. Menjadi amalan Saidina Umar iaitu menghukum dirinya pada setiap malam. Zikirnya mendayu, sambil menangis mengenangkan dosa lampau Umar juga memukul dirinya sebagai tanda kekesalan dan taubat nasuhanya.

Iktibar dari peristiwa ini adalah anda juga boleh melakukan pukulan pada diri sendiri dalam usaha untuk merawat gangguan. Gunakan serban, kain pelikat dll bacakan ayat spt Almukminun 115-118, As-Syu'ara 130. Lipat kemas-kemas dan pukullah diri anda sendiri. Jika anda pening kepala, pukullah kepala. Jika sakit pinggang pukullah pinggang berkenaan dll. Cuma elakan fitnah, jangan pukul ditempat orang ramai, lakukanlah di rumah.

Saya berpendapat syaitan amat takut dengan Umar kerana keimanan dan teguhnya pada memegang tali ALLAH. Syaitan juga takut kerana amalannya iaitu muhasabah dan zikruLLAH. Syaitan juga takut mendekati Umar kerana Umar membelasah dirinya dengan pukulan-pukulan keinsafan dan taqarrub kepada ALLAH.

Wednesday, May 13, 2009

Bakar Batu-Bata Untuk Kes Berat


Hari Sabtu lepas saya balik ke kampung di Cendrong Balai untuk merawat anak saudara saya. Saya telah meminta bantuan dari Ust. Safuan perawat Akrine dari Kg. Gajah untuk melakukan rawatan awal kerana rumah anak saudara saya berdekatan dengannya. Saya difahamkan gangguan yang dialami sukar dikesan, sekejap ada sekejap tiada...

Dalam perjalanan selepas melewati tol Tapah, adik saya yang tinggal di Ipoh menelefon dari Cendrong Balai mengajak saya berbincang terlebih dahulu sebelum melakukan rawatan. Katanya dia syak pesakit tidak ada gangguan tetapi lebih kepada tekanan perasaan "stress" berpunca dari gara-gara ayahnya yang mahu dia belajar agama.

Setibanya di Maahad Al-Quran rumah adik-beraadik saya, saya singgah ke rumah adik saya bersebelahan dengan rumah adik saya yang anaknya bermasalah. Saya dapati abang saya dari Bidor juga telah berada di sana. AlhamduliLLAh bisik hati saya keluarga kami amat mengambil perhatian kebajikan ahli keluarga. Adik saya dari Ipoh menceritakan bahawa dia telah bercakap dengan pesakit dan dia merasakan pesakit sebenarnya mengalami stress. Saya beritahu semua ahli keluarga jika benar dia stress ada kemungkinan juga dia mudah diganggu... tanggungjawab saya yang pertama adalah untuk mengesan gangguan. Jika tidak ada saya akan nasihatkan ayahnya supaya "hold" dahulu hal-hal yang boleh membawa stress berkenaan.

Melihat kepada anak buah saya ini saya dapati dia tidak mengenali kami langsung. Dia sudah 6 hari tidak tidur dan tidak makan... dia amat lemah. Bila saya beri minum air ruqyah dia menyimpan di mulutnya kemudian mengeluarkannya. Ini ujian pertama yang mengesahkan bahawa dia ada gangguan. Saya minta dia pegang besi rawatan, pada mulanya dia memegang kemudian melepaskannya. Saya gunakan teknik baling berulangkali... kali ini dia mula menangis. Ilham saya dia diganggu oleh jin asyik.

Saya beri amaran dan mula membaca Al-Baqarah 102. Saya gertak dia bahawa saya akan ulangi bacaan jika dia tak mahu keluar... saya lihat aksinya seperti orang tua yang ketakutan, saya perli dengan mengatakan "dah tua ada hati nak kacau anak dara orang!" dia menangis dan terus terbaring.

Pengalaman sebelum ini mengingatkan saya kes-kes anak dara yang diganggu oleh jin asyik. Jin asyik sanggup diperbuat apa saja atau dibelasah oleh perawat tetapi tak akan membocorkan identitinya. Ada jin asyik yang mengajak pesakit membunuh diri dengan menyiksa pesakit supaya tidak makan dan minum serta murung yang berpanjangan.

Ibunya menceritakan bahawa beberapa malam anak saudara saya menangis dan tingkah lakunya seperti sedang diperkosa... Saya beritahu bahawa yang memperkosa ini adalah jin tua! adik saya menceritakan bahawa pesakit adalah cucu kesayangan neneknya yang juga pernah mengalami simptom yang sama. Pesakit pernah melahirkan rasa kasihan di depan neneknya dan kini neneknya yang sakit sekian lama sudah sihat.

Ini ciri jin saka yang asyik! Dia memperkosa neneknya dan kini beralih ke cucunya pula. Marah saya sudah memuncak... tak guna sekupang punya jin saka!

Saya rawat semula, saya gunakan teknik pukul dengan serban berulang kali. Si atuk menangis kesakitan. Adik saya memarahi saya, katanya pukulan itu menyakitkan itulah sebab pesakit menangis, saya pukul dia... kemudian dia akur tak sakit. Saya beritahu ahli keluarga bahawa pesakit tak sedar dan dia dikuasai oleh jin... boleh uji, suruhlah mengucap... anak buah saya tak mengucap... akhirnya saya ambil minyak wangi ayahnya, saya ruqyah dan menulis kalimah ALLAH di dahinya. Kemudian pesakit dimandikan dan alhamduliLLAH dia sedar, boleh mengucap, mengenali saya tetapi beberapa mak saudaranya masih tidak dapat dikenali. Saya tahu gangguan masih ada tetapi pada tahap lemah.

Saya ajar ibu dan ayahnya teknik pukul dan bakar batu bata. Petang itu saya balik semula ke Kuang dengan mendoakan kesembuhan.

Adik saya juga membeli buku BDJ saya. Dia gunakan teknik bakar kertas terlebih dahulu. Pesakit adakalanya mula menunjukan tindak-balas positif dan sudah boleh tidur. Bila dia kelihatan hendak diperkosa, teknik pukulan dengan serban dilakukan. AlhamduliLLAH teknik ini banyak membantu dengan izin ALLAH. Sms bertali arus antara kami untuk membantu.

Kelmarin ayahnya mula membakar batu-bata. Saya minta minima 24jam.

Malam ini saya telefon semula bertanyakan perihal anak saudara saya... alhamduliLLAH dia sedar sepenuhnya... dia terpinga-pinga dan tidak mengetahui ehwal dirinya selama ini. Ya ALLAH sujud syukur kami ke atas rahmatMU. Amin.

Tuesday, May 12, 2009

Kebakaran dan kaitannya Dengan Gangguan Makhluk Halus

Email dari Sdra Sarji Kasim:


Asalamualaikum ustaz,


Petang tadi saya sempat berbincang dengan saudara Amni berkenaan hubungan rumah saya terbakar dan hubungan dengan makhluk halus. Saudara Amni juga sependapat dengan saya, bahkan dialah yang memulakan perbincangan. Menurutnya, memang ada hubungan. Menurutnya, elok juga dibincangkan dengan Ustaz mudah-mudahan ada pengajarannya. Saya akan terangkan urutan peristiwanya.


Pada 6 Mei 2009 saya telah dirawat oleh Saudara Amni kaedah TKR. Sebelumnya, saya juga merawat saudara Amni sekadar terdaya. Tempat rawatan di surau Sekolah Menengah Mengkarak jam 3 ptg.


Seperti biasa, saya telah mengembara ke dalam rumah saya (TKR). Alangkah terkejutnya saya apabila saya melihat di dalam rumah saya dipenuhi dengan mayat seakan-akan mayat yang bunuh diri. Lidahnya terjelir. Kadang-kadang mayat tersebut ketawa bila dibaca ayat-ayat Al-Quran. Namun demikian, apabila dibaca berulang kali mayat tersebut keluar dari rumah dan kini berbaris memanjang disepanjang jalan. Bahkan saya dapat mendengar katanya “lari kawan-kawan, panas ni” Dengan ayat yang tetentu semua mayat-mayat tersebut saya bom. Seterusnya saya memagar rumah saya di Bera.


Seterusnya saya mengembara ke dalam tubuh saya. Alangkah terkejutnya saya apabila seluruh tubuh saya dari kepala hingga kaki dipenuhi juga dengan mayat. Kaedah untuk mengutip satu persatu tentunya ambil masa yang panjang. Akhirnya, saya membuat keputusan untuk menggunakan bom untuk membersihkan seluruh tubuh saya. Saya juga memagar tubuh saya.


Selepas itu, saya mengembara ke rumah bapa mertua saya di Bukit Tinggi, Sumatera Barat. Hal yang sama juga berlaku. Seluruh rumah tersebut juga dipenuhi dengan mayat dan saya guna kaedah yang sama. Bila dibaca ayat-ayat tertentu (tentunya dalam zikir Tahsin) semua mayat tersebut keluar dan berbaris di luar di sepanjang jalan. Saya juga menggunakan kaedah bom untuk menghalau mayat-mayat tersebut. Seterusnya dengan bantuan perawat saya memagar rumah tersebut.


Selepas itu, saya mengembara ke dalam tubuh bapa mertua saya. Juga dipenuhi dengan mayat. Kaedah hampir sama saya gunakan untuk menghapuskan segala mayat-mayat tersebut. Akhirnya tubuh bapa mertua saya dapat dibersihkan. Tentunya, dengan izin Allah. Saya juga memagar tubuh bapa mertua saya. Isteri saya sempat menelefon dan katanya batuk makin berurangan. Alhamdulilah. Kalau sebelum ini boleh dikatakan batuknya 24 jam juga diiringi dengan sesak nafas.


Selepas itu kaedah ntuk mengesan OKS. OKS itu memang saya dapat melihat dengan jelas tapi saya tidak tahu apakah iu orang Indonesia atau Melayu. Jelasnya, saya tidak kenal. Pendek kepada cerita, saya berdoa semoga dia tidak mengingati lagi nama kami dan melupakan niat jahatnya kepada kami.


Kaedah untuk mengesan penyihir. Kali ini Allah tidak menampakkan si penyihir tapi yang jelas tempat tersebut adalah tokong Budha. Dua tempat iaitu patung Buddha berdiri dan duduk. Saya kenal tempat tersebut iaitu di Tumpat. Saya cuba menampar patung tersebut. Akhirnya patung tersebut hilang.


Selepas itu, perawat (Cikgu Amni) meminta agar saya kembara ke dalam tubuhnya. Di kepalanya, saya nampak terdapat duit syiling lama. Ada gambar orang botak memegang tombak. Bahagian perutnya pula terdapat banyak katak puru. Dengan tidak semena-mena saya ternampak jin mata sebiji (ala lanun) berada di depan pintu sekolah. Semuannya dapat dihalau dengan menggunakan ayat-ayat Al-Quran. Malangnya, saya tidak sempat kembara ke rumah saya, memandangkan masa terlalu lama dan saya bercadang untuk mengembara lain kali.


Jam 9.30 malam itu juga saya menerima panggilan telefon dari kakak mengatakan rumah


Saya terbakar. Subhanalah ,seakan tidak percaya dengan tadir yang berlaku. Akhirnya, saya membuat kesimpulan pulang keesokan pagi. Benda sudah terjadi. Terkejar-kejarpun tiada apa-apa makna.


Saya sampai di rumah saya hari hampir Maghrib. Masih ramai lagi saudara dan sahabat handai datang mengucapkan takziah. Anehnya, dada saya seakan sukar bernafas. Saya agak hairan sebab hampir 2 minggu saya tiada lelah. Akhirnya, saya membuat kesimpulan untuk tidur di rumah abang kira-kira 5 km dari rumah kebakaran. Jam 3.30 saya terbangun kerana dada saya seakan amat sukar untuk bernafas. Akhirnya, saya bertekad tidak makan ubat sebaliknya membaca ayat-ayat Al-Kursi dan ayat sihir. Allah swt memberikan ilham kpd saya agar mengembara dalam masa yang amat singkat. Saya membayangkan diri saya berada dihadapan saya. Saya menghembuskan di bahagian paru-paru dan tempat-tempat yang ada pergerakan dalam badan. Selesai sahaja saya menyelesaikan ayat-ayat tertentu saya muntah. Begitulah saya lakukan hampir setengah jam. Selepas itu, saya dapat bernafas secara normal. Alhamdulilah.


Keesokan harinya tentu keletihan. Selepas solat tubuh saya sambung tidur sehingga jam 10 pagi. Walaupun, kakak ada menelefon ada tetamu yg datang untuk berjumpa dengan saya, saya tidak dapat memenuhi permintaan tersebut. Selepas Jumaat, saya kembali ke tempat kejadian kebakaran tersebut. Sewaktu saya melihat kesan api, deria rasa yang diberikan Allah dapat merasakan sesuatu. Ada makhluk dan bilangannya amat banyak. Saya hanya mendiamkan diri, dan mengarahkan isteri saya agar banyak berselawat dan istighfar.


Melalui cerita jiran saya yang melalui kawasan rumah saya sekitar jam 6.30 ptg beliau dapat merasakan rumah saya ada sesuatu yang luar biasa. Bulu romanya meremang dan tidak pernah menyangka ada peristiwa besar pada malamnya.

Sewaktu keberangkatan pulang, saya berhajat untuk melihat cucu saudara yg baru lahir. Anehnya saya tidak dapat masuk ke arah jalan tersebut walaupun jalan tersebut sudah biasa. Untuk pengetahuan, rumah anak saudara saya itu tempat pengjian Al-Quran anak-anak kampung. Sepanjang jalan dari Jeli – Bera saya teramat mengantuk dan tidur beberapa kali kerana bimbangkan keselamatan. Dipertengahan jalan pula, tayar kereta belakang saya meletup. Syukurlah kami sekeluarga selamat. Inilah kali pertama tayar kereta saya pancit/meletup dalam perjalanan selama 10 tahun. Saya mengucapkan syukur kerana kejadian itu berlaku di tempat keramaian Malangnya, tidak ada seorang pun yang ingin bertanya khabar apatah lagi ingin membantu. Maklumlah, saya kurang kemahiran dalam hal ini apatah lagi keadaan jalan yang berbukit menyebabkan tayar simpanan amat sukar untuk dimasukkan. Saya terus membaca bismilah penggerak beberapa kali dan memohon kpd Allah agar ada orang datang membantu. Tidak lama kemudian, berhentilah sebuah kereta Merchedes dan nampak orangnya, jenis orang berada. Dialah yang membantu saya sehingga saya meneruskan perjalanan. Syukur kpd Allah. Kepada saudara yg tidak dikenali, semoga amalmu diberkati Allah.


Yang peliknya lagi, bila anak saya masuk ke dalam rumah saya dia terus mengadu sakit kepala. Kalau masuk angin, memang kami berhenti makan. Saya bangun solat tengah malam dan minta Tuhan menjauhkan kami dari segala malapetaka. Keesokan harinya, dia mengadu kepalanya tidak sakit lagi. Pada hari ini pulak (11. 05. 2009/ Isnin) saya kuatkan tekad untuk membuat posting dalam blog akrinebera walaupun tangan saya bergetar-getar seakan ada sesuatu yang menghalang saya berbuat demikinan. Balik dari mengajar, isteri saya mengadu sepanjang hari anak kecil saya menanggis. Sepanjang ptg saya berzikir dan anak saya berhenti menanggis. Alhamdulilah. Saya juga mengulangi memagar rumah kerana teringat kata-kata ustaz tempoh hari, konsep pagar sebenarnya boleh runtuh kalau sentiasa diserang.


Begitulah ceritanya, saya tidak tahu apakah kebakaran ini berpunca dari makhluk itu. Hanya Allah lebih mengetahui. Tetapi itulah rentetannya, masa kami melakukan TKR bersamaan dengan peristiwa kebakaran rumah saya pada malamnya. Memang, saya tidak sempat untuk memagar rumah dan Allah swt tidak memberi ilham kpd saya untuk berbuat demikian. Apakah sang penyihir sudah mengetahui bahawa rahsianya sudah terbongkar lalu berbuat sesuatu. Kita hanya boleh berandaian. Apapun semua perkara boleh terjadi dengan keizinanNya. Setiap kejadian itu ada hikmahnya. Takdir Allah adalah milik Allah dan kita tiak ada daya upaya untuk mengelakkanya. Semoga Allah memberi ketenangan, kesabaran, dan rezeki yang melimpah berkat keadian ini. Amin.


Sarji Kasim

Monday, May 11, 2009

Hulurkan Derma


Rumah sahabat kita sdra Sarji dari Akrine Bera telah musnah dijilat api baru-baru ini. Marilah kita hulurkan sumbangan tanda kebersamaan kita dengan beliau. Akaun Maybank 156075733742 SARJI BIN KASIM. JazakALLAHu khairan kathira

Saturday, May 9, 2009

Rehat Sekejap - Awas kena Spray Pepper Nanti!


Cerita lanjut layari : http://hanief.blogspot.com/2009/05/pusat-pusat-judi-berjaya-akan-ditutup.html

Friday, May 8, 2009

Gambar jin2 di Mudzalifah




Dari :http://gambarhantu.blogspot.com/2009/05/gambar-malaikat.html

BDJ di Harian Metro Hari ini

Ulat Buku: Misteri alam jin

Tajuk: Berdialog Dengan Jin - Diari Seorang Perawat

Penulis: Abd Majid Hassan


Penerbit: Hijjaz Records Publishing

Cetakan Pertama: 2009

Harga: Semenanjung Malaysia RM31.90/Sabah dan Sarawak RM33.90



SESETENGAH masyarakat begitu taksub dengan pelbagai kepercayaan tahyul dan cerita mistik, sehingga ia mem pengaruhi kehidupan harian mereka.

Tetapi, hakikatnya Allah s.w.t melalui firman-Nya dalam al-Quran dan Rasulullah s.a.w melalui sabdanya memberikan penerangan secara terperinci mengenai persoalan itu.

Buku Dialog Dengan Jin - Diari Seorang Perawat cuba membicarakan persoalan ini dengan gaya tersendiri apatah lagi ia membabitkan pengalaman penulis, Abd Majid Hassan, selaku perawat.

Beliau pernah muncul di rancangan Expose Mistik siaran untuk Astro Prima ketika merawat seorang pesakit.

Begitupun, penerbitan buku ini tidak bermaksud me nakut-nakutkan pembaca, malah jika diteliti, ia mengandungi ilmu bermanfaat untuk menghalang seseorang daripada diganggu jin dan syaitan.

Pelbagai subjek berkaitan makhluk halus dibicarakan, se perti alam iblis, syaitan, jin, saka, sihir dan qarin, di tambahkan dengan tip dan cara membentengi diri daripada serangan makhluk itu.

Qarin misalnya, iaitu istilah Arab yang bermakna teman atau rakan. Menurut penulis istilah qarin di sini bermaksud roh jahat yang berasal daripada kalangan makhluk halus yang mengiringi kelahiran seorang bayi.

Kewujudan qarin untuk menggoda manusia, menampakkan hal yang buruk dan jahat seolah-olah baik pada pandangan mata manusia.

Ia sentiasa berusaha menjerumuskan manusia dengan me ngajak mereka melakukan kemungkaran secara menggoda, merayu, memujuk dan menipu.

Saka pula merujuk kepada 'peninggalan' generasi terdahulu dan tandanya orang yang terkena saka seperti sukar meng hafal ayat al-Quran, malas berzikir, berpenyakit yang sukar diubati dan sakit dalam tempoh lama.

Pembaca dapat kaedah merawat saka melalui solat, zikir, berkawan dengan orang soleh dan membaca ma'thurat.

Banyak lagi tips yang boleh dikongsikan seperti mengenali tanda seseorang diganggu jin seperti bercakap seorang diri dan ketawa tanpa sebab, suara berubah ketika marah, mudah hilang akal, berjalan terhoyong-hayang dan cara makannya menjijikkan.

Buku ini memberi pembaca gambaran rahsia kehidupan misteri alam jin dan kaitannya dengan manusia.

Kedai Makan


Petang itu saya didatangi oleh 3 pekerja kedai makan tempat saya selalu membeli nasi ayam kalau tak sempat masak.

Ringkas cerita mereka mengadu pelanggan merosot dan mereka asyik nak bergaduh antara satu sama lain. Mereka juga akan gatal-gatal satu badan bila balik ke rumah. Lebih malang lagi apabila masakan mereka dengan 3 ekor kambing yang ditempah pelanggan reput sampai ke tulang sedangkan daging adalah masih fresh...

Saya pilih seorang daripada mereka yang terbatuk-batuk yang bertugas sebagai caterer untuk dirawat secara TKR.

Saya minta dia berada 10m dari kedai dan melihat ke arah kedai. Kedai agak gelap katanya. Saya suruh dia scan kawasan kedai dan menandakan kawasan "panas".

Teknik TKR menjejak OKS pula menampakan begitu ramai sekali OKS yang terlibat. Antaranya pekerja yang telah diberhentikan dan pekerja sedia ada. Saya pesan letakan kepercayaan hanya 50% dan tujuan utama adalah untuk mendoakan agar OKS "melupakan" kerja2 jahat mereka.

Pekerja yang digunakan untuk TKR juga mendapati dia kena santau dan kesan kemerahan dapat dilihatnya pada tekaknya. Pembersihan diri dan kedai dilakukan.

Saya bekalkan air untuk digunakan bagi menawar kawasan panas. Untuk pekerja pula saya minta mandi dengan Aromateraphy Akrine sebelum balik ke rumah.

Hari ini selepas solat Jumaat saya singgah untuk membeli lauk. Saya lihat semua meja penuh, lauk habis dan pekerja tersenyum kegirangan melayan pelanggan. Bilakah PhD orang melayu boleh dibuang sepenuhnya?

Ilmu Laduni -2

Ilmu kasyaf atau yang lebih dikenal dengan ilmu laduni (ilmu batin) tidaklah asing ditelinga kita, lebih – lebih lagi bagi siapa saja yang sangat erat hubungannya dengan tasawuf beserta tarekat-tarekatnya.

Kata sebagian orang: “Ilmu ini sangat langka dan sakral. Tak sembarang orang bisa meraihnya, kecuali para wali yang telah sampai pada tingkatan ma’rifat. Sehingga jangan sembrono untuk buruk sangka, apalagi mengkritik wali-wali yang tingkah lakunya secara dhahir menyelisihi syariat.

Wali-wali atau gus-gus itu beda tingkatan dengan kita, mereka sudah sampai tingkatan ma’rifat yang tidak boleh ditimbang dengan timbangan syari’at lagi”. Benarkah demikian? Inilah topik yang kita kupas pada kajian kali ini.

Hakikat Ilmu Laduni
Kaum sufi telah memproklamirkan keistimewaan ilmu laduni. Ia merupakan ilmu yang paling agung dan puncak dari segala ilmu. Dengan mujahadah, pembersihan dan pensucian hati akan terpancar nur dari hatinya, sehingga tersibaklah seluruh rahasia-rahasia alam ghaib bahkan bisa berkomunikasi langsung dengan Allah, para Rasul dan ruh-ruh yang lainnya, termasuk nabi Khidhir. Tidaklah bisa diraih ilmu ini kecuali setelah mencapai tingkatan ma’rifat melalui latihan-latihan, amalan-amalan, ataupun dzikir-dzikir tertentu.

Ini bukan suatu wacana atau tuduhan semata, tapi terucap dari lisan tokoh-tokoh tenar kaum sufi, seperti Al Junaidi, Abu Yazid Al Busthami, Ibnu Arabi, Al Ghazali, dan masih banyak lagi yang lainnya yang terdapat dalam karya-karya tulis mereka sendiri.
1. Al Ghazali dalam kitabnya Ihya’ Ulumuddin 1/11-12 berkata: “Ilmu kasyaf adalah tersingkapnya tirai penutup, sehingga kebenaran dalam setiap perkara dapat terlihat jelas seperti menyaksikan langsung dengan mata kepala … inilah ilmu-ilmu yang tidak tertulis dalam kitab-kitab dan tidak dibahas … “. Dia juga berkata: “Awal dari tarekat, dimulai dengan mukasyafah dan musyahadah, sampai dalam keadaan terjaga (sadar) bisa menyaksikan atau berhadapan langsung dengan malaikat-malaikat dan juga ruh-ruh para Nabi dan mendengar langsung suara-suara mereka bahkan mereka dapat langsung mengambil ilmu-ilmu dari mereka”. (Jamharatul Auliya’: 155)
2. Abu Yazid Al Busthami berkata: “Kalian mengambil ilmu dari orang-orang yang mati. Sedang kami mengambil ilmu dari Allah yang Maha Hidup dan tidak akan mati. Orang seperti kami berkata: “Hatiku telah menceritakan kepadaku dari Rabbku”. (Al Mizan: 1/28)
3. Ibnu Arabi berkata: “Ulama syariat mengambil ilmu mereka dari generasi terdahulu sampai hari kimat. Semakin hari ilmu mereka semakin jauh dari nasab. Para wali mengambil ilmu mereka langsung dari Allah yang dihujamkan ke dalam dada-dada mereka.” (Rasa’il Ibnu Arabi hal. 4)
Dedengkot wihdatul wujud ini juga berkata: “Sesungguhnya seseorang tidak akan sempurna kedudukan ilmunya sampai ilmunya berasal dari Allah ‘Azza wa Jalla secara langsung tanpa melalui perantara, baik dari penukilan ataupun dari gurunya. Sekiranya ilmu tadi diambil melalui penukilan atau seorang guru, maka tidaklah kosong dari sistim belajar model tersebut dari penambahan-penambahan. Ini merupakan aib bagi Allah ‘Azza wa Jalla – sampai dia berkata – maka tidak ada ilmu melainkan dari ilmu kasyaf dan ilmu syuhud bukan dari hasil pembahasan, pemikiran, dugaan ataupun taksiran belaka”.


Ilmu Laduni Dan Dampak Negatifnya Terhadap Umat


Kaum sufi dengan ilmu laduninya memiliki peran sangat besar dalam merusak agama Islam yang mulia ini. Dengannya bermunculan akidah-akidah kufur –seperti diatas – dan juga amalan-amalan bid’ah. Selain dari itu, mereka secara langsung ataupun tidak langsung terlibat dalam kasus pembodohan umat. Karena menuntut ilmu syar’i merupakan pantangan besar bagi kaum sufi. Berkata Al Junaidi: “Saya anjurkan kepada kaum sufi supaya tidak membaca dan tidak menulis, karena dengan begitu ia bisa lebih memusatkan hatinya. (Quutul Qulub 3/135)

Abu Sulaiman Ad Daraani berkata: “Jika seseorang menuntut ilmu hadits atau bersafar mencari nafkah atau menikah berarti ia telah condong kepada dunia”. (Al Futuhaat Al Makiyah 1/37)

Berkata Ibnul Jauzi: “Seorang guru sufi ketika melihat muridnya memegang pena. Ia berkata: “Engkau telah merusak kehormatanmu.” (Tablis Iblis hal. 370)
Oleh karena itu Al Imam Asy Syafi’i berkata: “Ajaran tasawuf itu dibangun atas dasar rasa malas.” (Tablis Iblis:309)

Tak sekedar melakukan tindakan pembodahan umat, merekapun telah jatuh dalam pengkebirian umat. Dengan membagi umat manusia menjadi tiga kasta yaitu: syariat, hakekat, dan ma’rifat, seperti Sidarta Budha Gautama membagi manusia menjadi empat kasta. Sehingga seseorang yang masih pada tingkatan syari’at tidak boleh baginya menilai atau mengkritik seseorang yang telah mencapai tingkatan ma’rifat atau hakekat.

Syubhat-Syubhat Kaum Sufi Dan Bantahannya


1. Kata laduni mereka petik dari ayat Allah yang berbunyi:


وَعَلَمَّنَاهُ مِنْ لَدُنَّا عِلْمًا

“Dan kami telah ajarkan kepadanya (Nabi khidhir) dari sisi Kami suatu ilmu”. (Al Kahfi: 65)
Mereka memahami dari ayat ini adanya ilmu laduni sebagaimana yang Allah anugerahkan ilmu tersebut kepada Nabi Khidhir. Lebih anehnya mereka meyakini pula bahwa Nabi Khidhir hidup sampai sekarang dan membuka majlis-majlis ta’lim bagi orang-orang khusus (ma’rifat).

Telah menjadi ijma’ (kesepakatan) seluruh kaum muslimin, wajibnya beriman kepada nabi-nabi Allah tanpa membedakan satu dengan yang lainnya dan mereka diutus khusus kepada kaumnya masing-masing. Nabi Khidhir diutus untuk kaumnya dan syari’at Nabi Khidhir bukanlah syari’at bagi umat Muhammad. Rasulullah bersabda:


كَانَ النَّبِيُّ يُبْعَثُ إِلَى قَوْمِهِ خَاصَّةً وَبُعِثْتُ إِلَى النَّاسِ عَامَّةً

“Nabi yang terdahulu diutus khusus kepada kaumnya sendiri dan aku diutus kepada seluruh umat manusia” (Muttafaqun ‘alaihi)

Allah berfirman:


وَمَا أَرْسَلْنَاكَ إِلاَّ كَافَّةً لِلنَّاسِ بَشِيرًا وَنَذِيرًا وَلَكِنَّ أَكْثَرَ النَّاسِ لاَ يَعْلَمُونَ

“Dan Kami tidak mengutus kamu (Muhammad), melainkan kepada seluruh umat manusia sebagai pembawa berita gembira dan peringatan”. (As Saba’: 28)


Adapun keyakinan bahwa Nabi Khidhir masih hidup dan terus memberikan ta’lim kepada orang-orang khusus, maka bertentangan dengan Al Qur’an dan As Sunnah. Allah berfirman:


وَمَا جَعَلْنَا لِبَشَرٍ مِنْ قَبْلِكَ الْخُلْدَ أَفَإِنْ مِتَّ فَهُمُ الْخَالِدُونَ

(artinya) “Kami tidak menjadikan hidup abadi bagi seorang manusiapun sebelum kamu (Muhammad). (Al Anbiya’: 34)


Rasulullah bersabda:


مَا مِنْ مَنْفُوْسَةٍ اليَوْمَ تَأْتِيْ عَلَيْهَا مِائَةُ سَنَةٍ وَهِيَ يَوْمَئِذٍ حَيَّةٌ

“Tidak satu jiwapun hari ini yang akan bertahan hidup setelah seratus tahun kedepan”. (H.R At Tirmidzi dan Ahmad)

Adapun keyakinan kaum sufi bahwa seseorang yang sudah mencapai ilmu kasyaf, akan tersingkap baginya rahasia-rahasia alam ghaib. Dengan cahaya hatinya, ia bisa berkomunikasi dengan Allah, para Rasul, malaikat, ataupun wali-wali Allah. Pada tingkatan musyahadah, ia dapat berinteraksi langsung tanpa adanya pembatas apapun.


Cukup dengan pengakuannya mengetahui ilmu ghaib, sudah bisa dikatakan ia sebagai seorang pendusta. Rasul Shalallahu ‘alaihi wassalam adalah seorang yang paling mulia dari seluruh makhluk Allah, namun Nabi Shalallahu ‘alaihi wassalam tidaklah mengetahui ilmu ghaib kecuali apa yang telah diwahyukan kepadanya.


قُلْ إِنْ أَدْرِي أَقَرِيبٌ مَا تُوعَدُونَ أَمْ يَجْعَلُ لَهُ رَبِّي أَمَدًا ﴿٢٥﴾ عَالِمُ الْغَيْبِ فَلاَ يُظْهِرُ عَلَى غَيْبِهِ أَحَدًا

“Dia (Allah) yang mengetahui ilmu ghaib, maka Dia tidak memperlihatkan seseorangpun tentang yang ghaib kecuali dari para rasul yang diridhai-Nya”. (Al Jin: 25-26)

Apalagi mengaku dapat berkomunikasi dengan Allah atau para arwah yang ghaib baik lewat suara hatinya atau berhubungan langsung tanpa adanya pembatas adalah kedustaan yang paling dusta. Akal sehat dan fitrah suci pasti menolaknya sambil berkata: “Tidaklah muncul omongan seperti itu kecuali dari orang stres saja”. Kalau ada yang bertanya, lalu suara dari mana itu? Dan siapa yang diajak bicara? Kita jawab, maha benar Allah dari segala firman-Nya:


هَلْ أُنَبِّئُكُمْ عَلَى مَنْ تَنَزَّلُ الشَّيَاطِينُ ﴿٢٢١﴾ تَنَزَّلُ عَلَى كُلِّ أَفَّاكٍ أَثِيمٍ ﴿٢٢٢﴾ يُلْقُونَ السَّمْعَ وَأَكْثَرُهُمْ كَاذِبُونَ ﴿٢٢۳﴾

“Apakah akan Aku beritakan, kepada siapa syaithan-syaithan itu turun? Mereka turun kepada tiap-tiap pendusta lagi banyak dosa, mereka menghadapkan pendengaran (kepada syaithan) itu, dan kebanyakan mereka orang-orang pendusta”. (Asy Syu’ara: 221-223)

2. Sebagian kaum sufi berkilah dengan pernyataannya bahwa ilmu laduni (Al Kasyaf) merupakan ilham dari Allah (yang diistilahkan wangsit). Dengan dalih hadits Nabi Muhammad:


إِنَّهُ قَدْ كَانَ قَبْلَكُمْ فِيْ الأَمَمِ مُحَدَّثُوْنَ فَإِنْ يَكَنْ فِيْ أُمَّتِي أَحَدٌ فَعُمَر

“Dahulu ada beberapa orang dari umat-umat sebelum kamu yang diberi ilham. Kalaulah ada satu orang dari umatku yang diberi ilham pastilah orang itu Umar.” (Muttafaqun ‘alaihi)

Hadits ini sama sekali tidak bisa dijadikan hujjah bagi mereka. Makna dhohir hadits ini, menunjukkan keberadaan ilham itu dibatasi dengan huruf syarat (kalaulah ada). Maksudnya, kalaupun ada pada umat ini, pastilah orang yang mendapatkan ilham adalah Umar Ibnul Khathab. Sehingga beliau digelari al mulham (orang yang mendapatkan ilham). Dan bukan menunjukkan dianjurkannya cari wangsit, seperti petuah tokoh-tokoh tua kaum sufi. Bagaimana mereka bisa memastikan bisikan-bisikan dalam hati itu adalah ilham? Sementara mereka menjauhkan dari majlis-majlis ilmu yang dengan ilmu syar’i inilah sebagai pemisah antara kebenaran dengan kebatilan.

Mereka berkilah lagi: “Ini bukan bisikan-bisikan syaithan, tapi ilmu laduni ini merubah firasat seorang mukmin, bukankah firasat seorang mukmin itu benar? Sebagaimana sabda Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wassalam: “Hati-hati terhadap firasat seorang mukmin. Karena dengannya ia melihat cahaya Allah”. (H.R At Tirmidzi)
Hadits ini dho’if (lemah), sehingga tidak boleh diamalkan. Karena ada seorang perawi yang bernama Athiyah Al Aufi. Selain dia seorang perawi yang dho’if, diapun suka melakukan tadlis (penyamaran hadits).

Singkatnya, ilham tidaklah bisa mengganti ilmu naqli (Al Qur’an dan As Sunnah), lebih lagi sekedar firasat. Ditambah dengan adanya keyakinan-keyakinan batil yang ada pada mereka seperti mengaku mengetahui alam ghaib, merupakan bukti kedustaan diatas kedustaan. Berarti, yang ada pada kaum sufi dengan ilmu laduninya, bukanlah suatu ilham melainkan bisikan-bisikan syaithan atau firasat rusak yang bersumber dari hawa nafsu semata. Disana masih banyak syubhat-syubhat mereka, tapi laksana sarang laba-laba, dengan fitrah sucipun bisa meruntuhkan dan membantahnya.

Hadits-Hadits Dho’if Dan Palsu Yang Tersebar Di Kalangan Umat

Hadits Ali bin Abi Thalib:


عِلْمُ الْبَاطِنِ سِرٌّ مِنْ أَسْرَارِ اللهِ عَزَّ وَجَلَّ ، وَحُكْمٌ مِنْ أَحْكَامِ اللهِ ، يَقْذِفُهُ فِيْ قُلُوْبِ مَنْ يَشَاءَ مِنْ عِبَادِهِ

“Ilmu batin merupakan salah satu rahasia Allah ‘Azza wa Jalla, dan salah satu dari hukum-hukum-Nya yang Allah masukkan kedalam hati hamba-hamba-Nya yang dikehendaki-Nya”.

Keterangan:
Hadits ini diriwayatkan oleh Ibnul Jauzi di dalam kitab Al Wahiyaat 1/74, beliau berkata: “Hadits ini tidak shahih dan secara mayoritas para perawinya tidak dikenal”. Al Imam Adz Dzahabi berkata: “Ini adalah hadits batil”. Asy Syaikh Al Albani menegaskan bahwa hadits ini palsu. (Lihat Silsilah Adh Dha’ifah no 1227)

(Dikutip dari Buletin Islam Al Ilmu Edisi 31/II/I/1425, diterbitkan Yayasan As Salafy Jember. Judul asli “Tasawuf Dan Ilmu Laduni”. Dikirim oleh al Al Akh Ibn Harun via email.)

Sumber artikel : http://www.salafy.or.id/print.php?id_artikel=945

Wednesday, May 6, 2009

Ilmu Laduni, Antara Hakikat dan Khurafat



Manusia

Dilahirkan di bumi ini dalam keadaan bodoh, tidak mengerti apa-apa. Lalu Allah mengajarkan kepadanya berbagai macam nama dan pengetahuan agar ia bersyukur dan mengabdikan dirinya kepada Allah dengan penuh kesadaran dan pengertian. Allah Subhanahu wa Ta'ala berfirman:

"Dan Allah mengeluarkan kamu dari perut ibumu dalam keadaan tidak mengetahui sesuatu pun dan Dia memberi kamu pendengaran, penglihatan dan hati, agar kamu bersyukur."
(An-Nahl: 7Cool

Pada hakikatnya, semua ilmu makhluk adalah "Ilmu Laduni" artinya ilmu yang berasal dari Allah Subhanahu wa Ta'ala. Para malaikat-Nya pun berkata:

"Maha Suci Engkau, tidak ada yang kami ketahui selain dari apa yang telah Engkau ajarkan kepada kami." (Al-Baqarah: 32)

Ilmu laduni dalam pengertian umum ini terbagi menjadi dua bagian. Pertama, ilmu yang didapat tanpa belajar (wahbiy). Kedua, ilmu yang didapat karena belajar (kasbiy).

Bagian pertama (didapat tanpa belajar) terbagi menjadi dua macam:

1. Ilmu Syar'iat,

yaitu ilmu tentang perintah dan larangan Allah yang harus disampaikan kepada para Nabi dan Rasul melalui jalan wahyu (wahyu tasyri'), baik yang langsung dari Allah maupun yang menggunakan perantaraan malaikat Jibril. Jadi semua wahyu yang diterima oleh para nabi semenjak Nabi Adam alaihissalam hingga nabi kita Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam adalah ilmu laduni termasuk yang diterima oleh Nabi Musa dari Nabi Khidlir . Allah Subhanahu wa Ta'ala
berfirman tentang Khidhir:

"Yang telah Kami berikan kepadanya rahmat dari
sisi Kami, dan yang telah Kami ajarkan kepadanya ilmu dari sisi
Kami."
(Al-Kahfi: 65)

Di dalam hadits Imam Al Bukhari, Nabi Khidlir alaihissalam berkata kepada Nabi Musa alaihissalam:

"Sesungguhnya aku berada di atas sebuah ilmu dari
ilmu Allah yang telah Dia ajarkan kepadaku yang engkau tidak
mengetahuinya. Dan engkau (juga) berada di atas ilmu dari ilmu Allah yang
Dia ajarkan kepadamu yang aku tidak mengetahuinya juga."


Ilmu syari'at ini sifatnya mutlak kebenarannya, wajib dipelajari dan diamalkan oleh setiap mukallaf (baligh dan mukallaf) sampai datang ajal kematiannya.

2. Ilmu Ma'rifat (hakikat),

yaitu ilmu tentang sesuatu yang ghaib melalui jalan kasyf (wahyu ilham/terbukanya tabir ghaib) atau ru'ya (mimpi) yang diberikan oleh Allah kepada hamba-hambaNya yang mukmin dan shalih. Ilmu kasyf inilah yang dimaksud dan dikenal dengan julukan "ilmu laduni" di kalangan ahli tasawwuf. Sifat ilmu ini tidak boleh diyakini atau diamalkan manakala menyalahi ilmu syari'at yang sudah termaktub di dalam mushaf Al-Qur'an maupun kitab-kitab hadits. Menyalahi di sini bisa berbentuk menentang, menambah atau mengurangi.


Bagian Kedua


Adapun bagian kedua yaitu ilmu Allah yang diberikan kepada semua makhluk-Nya melalui jalan kasb (usaha) seperti dari hasil membaca, menulis, mendengar, meneliti, berfikir dan lain sebagainya.

Dari ketiga ilmu ini (syari'at, ma'rifat dan kasb) yang paling utama adalah ilmu yang bersumber dari wahyu yaitu ilmu syari'at, karena ia adalah guru. Ilmu kasyf dan ilmu kasb tidak dianggap apabila menyalahi syari'at. Inilah hakikat pengertian ilmu laduni di dalam Islam.

Khurafat Shufi


Istilah "ilmu laduni" secara khusus tadi telah terkontaminasi (tercemari) oleh virus khurafat shufiyyah. Sekelompok shufi mengatakan bahwa:

  1. "Ilmu laduni" atau kasyf adalah ilmu yang khusus diberikan oleh Allah kepada para wali shufi. Kelompok selain mereka, lebih-lebih ahli hadits(sunnah), tidak bisa mendapatkannya.
  2. "Ilmu laduni" atau ilmu hakikat lebih utama daripada ilmu wahyu (syari'at). Mereka mendasarkan hal itu kepada kisah Nabi Khidlir alaihissalam dengan anggapan bahwa ilmu Nabi Musa alaihissalam adalah ilmu wahyu sedangkan ilmu Nabi Khidhir alaihissalam adalah ilmu kasyf (hakikat). Sampai-sampai Abu Yazid Al-Busthami (261 H.) mengatakan:
    "Seorang yang alim itu bukanlah orang yang menghapal dari kitab, maka jika ia lupa apa yang ia hapal ia menjadi bodoh, akan tetapi seorang alim adalah orang yang mengambil ilmunya dari Tuhannya di waktu kapan saja ia suka tanpa hapalan dan tanpa belajar. Inilah ilmu Rabbany."
  3. Ilmu syari'at (Al-Qur'an dan As-Sunnah) itu merupakan hijab (penghalang) bagi seorang hamba untuk bisa sampai kepada Allah Subhanahu wa Ta'ala.
  4. Dengan ilmu laduni saja sudah cukup, tidak perlu lagi kepada ilmu wahyu, sehingga mereka menulis banyak kitab dengan metode kasyf, langsung didikte dan diajari langsung oleh Allah, yang wajib diyakini kebenarannya. Seperti Abd. Karim Al-Jiliy mengarang kitab Al-Insanul
    Kamil fi Ma'rifatil Awakhir wal Awail
    . Dan Ibnu Arabi (638 H) menulis kitab Al-Futuhatul Makkiyyah.
  5. Untuk menafsiri ayat atau untuk mengatakan derajat hadits tidak perlu melalui metode isnad (riwayat), namun cukup dengan kasyf sehingga terkenal ungkapan di kalangan mereka
    "Hatiku memberitahu aku dari Tuhanku." Atau "Aku diberitahu oleh Tuhanku dari diri-Nya sendiri, langsung tanpa perantara apapun."

Sehingga akibatnya banyak hadits palsu menurut ahli hadits, dishahihkan oleh ahli kasyf (tasawwuf) atau sebaliknya. Dari sini kita bisa mengetahui mengapa ahli hadits (sunnah) tidak pernah bertemu dengan ahli kasyf (tasawwuf).

Bantahan Singkat Terhadap Kesesatan di atas

  1. Kasyf atau ilham tidak hanya milik ahli tasawwuf. Setiap orang mukmin yang shalih berpotensi untuk dimulyakan oleh Allah dengan ilham. Abu Bakar radhiallahu anhu diilhami oleh Allah bahwa anak yang sedang dikandung oleh isterinya (sebelum beliau wafat) adalah wanita. Dan ternyata ilham beliau (menurut sebuah riwayat berdasarkan mimpi) menjadi
    kenyataan. Ibnu Abdus Salam mengatakan bahwa ilham atau ilmu Ilahi itu termasuk sebagian balasan amal shalih yang diberikan Allah di dunia ini. Jadi tidak ada dalil pengkhususan dengan kelompok tertentu, bahkan dalilnya bersifat umum, seperti sabda Nabi shallallahu 'alaihi wasalam:
    "Barangsiapa mengamalkan ilmu yang ia ketahui, maka Allah mewariskan kepadanya ilmu yang belum ia ketahui." (Al-Iraqy berkata: HR. Abu Nu'aim dalam Al-Hilyah dari Anas radhiallahuanhu, hadits dhaif).
  2. Yang benar menurut Ahlusunnah wal Jama'ah adalah Nabi Khidhir alaihissalam memiliki syari'at tersendiri sebagaimana Nabi Musa alaihissalam. Bahkan Ahlussunnah sepakat kalau Nabi Musa alaihissalam lebih utama daripada Nabi Khidhir alaihissalam karena Nabi Musa alaihissalam termasuk Ulul 'Azmi (lima Nabi yang memiliki keteguhan hati dan kesabaran yang tinggi, yaitu Nabi Nuh, Ibrahim, Musa, Isa dan Muhammad).

    Adapun pernyataan Abu Yazid, maka itu adalah suatu kesalahan yang nyata karena Nabi shallallahu 'alaihi wasalam hanya mewariskan ilmu syari'at (ilmu wahyu), Al-Qur'an dan As-Sunnah. Nabi mengatakan bahwa para ulama yang memahami Al-Kitab dan As-Sunnah
    itulah pewarisnya, sedangkan anggapan ada orang selain Nabi shallallahu 'alaihi wasalam yang mengambil ilmu langsung dari Allah kapan saja ia suka, maka ini adalah khurafat sufiyyah.
  3. Anggapan bahwa ilmu syari'at itu hijab adalah sebuah kekufuran, sebuah tipu daya syetan untuk merusak Islam. Karena itu, tasawwuf adalah gudangnya kegelapan dan kesesatan. Sungguh sebuah sukses besar bagi iblis dalam memalingkan mereka dari cahaya Islam.
  4. Anggapan bahwa dengan "ilmu laduni" sudah cukup adalah kebodohan dan kekufuran. Seluruh ulama Ahlussunnah termasuk Syekh Abdul Qodir Al-Jailani mengatakan: "Setiap hakikat yang tidak disaksikan (disahkan) oleh syari'at adalah zindiq (sesat)."
  5. Inilah penyebab lain bagi kesesatan tasawwuf. Banyak sekali kesyirikan dan kebid'ahan dalam tasawwuf yang didasarkan kepada hadits-hadits palsu. Dan ini pula yang menyebabkan orang-orang sufi dengan mudah dapat mendatangkan dalil dalam setiap masalah karena mereka menggunakan metode tafsir bathin dan metode kasyf dalam
    menilai hadits, dua metode bid'ah yang menyesatkan.

Tiada kebenaran kecuali apa yang diajarkan oleh Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam. Beliau bersabda:

"Wahai manusia belajarlah, sesungguhnya ilmu itu
hanya dengan belajar dan fiqh (faham agama) itu hanya dengan bertafaqquh
(belajar ilmu agama/ilmu fiqh). Dan barangsiapa yang dikehendaki baik oleh
Allah, maka ia akan difaqihkan (difahamkan) dalam agama ini."

(HR. Ibnu Abi Ashim, Thabrani, Al-Bazzar dan Abu Nu'aim, hadits hasan).
(Abu Hamzah As-Sanuwi).

Maraji':

  1. Al-Fathur Rabbaniy, Abdul Qadir Al-Jailani (hal. 159, 143, 232).
  2. Al-Fatawa Al-Haditsiyah, Al-Haitamiy (hal. 128, 285, 311).
  3. Ihya' Ulumuddin, Al-Ghazali (jilid 3/22-23) dan (jilid 1/71).
  4. At-Tasawwuf, Muhammad Fihr Shaqfah (hal. 26, 125, 186, 227).
  5. Fathul Bariy, Ibnu Hajar Al-Asqalaniy (I/141, 167).
  6. Fiqhut Tasawwuf, Ibnu Taimiah (218).
  7. Mawaqif Ahlusunnah, Utsman Ali Hasan (60, 76).
  8. Al-Hawi, Suyuthiy (2/197).

Dipetik dari :http://paguyubanpulukadang.forumotions.com/

Blog/web Rawatan

My Favourite

Expose Mistik part-1

Expose Mistik Part 2

Expose Mistik Part 3

Teknik Tidurkan Jin

Senarai Perawat Luar Negeri

KLINIK RUQYAH DI LUAR NEGERI





  • Jordan
  • "Ayesh Quran: Cell: 00962795576723, ayeshquran@yahoo.com (Taibeh, Irbed, Jordan)
  • UK
    • Abu Junaid: 07834326225 (Birmingham and surrounding areas, UK)
    • Abdul Jabbaar: 07976918576 (Huddersfield and surrounding areas, UK)
    • Abu Abdullah As-Salafi: 07737557330 (Birmingham, UK)
    • Abu Abdullah: Ruqyashariyah@yahoo.co.uk, http://groups.yahoo.com/group/RuqyaShariyah/
    • Zaid : 07985667618 (Leicester, UK)
    • Sheikh Abu Hanifah (appears on the Islam Channel Q&A): 0208 471 5766 (London, UK)
    • Ibrahim At-turki: 07719380579 (Hertfordshire, North London)
  • USA
    • Abdulhakim Alhiyafi: (615) 668-2522 (Dallas, Tx 76107), the sheikh works in Sharia Academy and he travels to other states frequently.
    • Ahmad Al-Jabry: (313) 384-4509 (Dearborn, Mi 48126)
  • Germany
    • Abu Sufian: 01625365432 (Bonn)
  • Bosnia and Herzegovina
  • Morocco
  • Pakistan
    • Iqbal Salafi: TEL: 0092 51 5537998 (7AM-3PM PST), Mobile:0092 3335115646, Kashmiri Bazaar near masjid Darus Salaam, Ahl Hadith (RAWALPINDI-PAKISTAN)
  • Egypt
    • Waheed Abdul-Salam Balo: 0020105061850 (Egypt)
  • Yemen
    • Muhammad Al-Imam center (Ma'bar, Yemen)
    • Abdul-Qadir Al-Qudsy center (Al-Qadisiyah, San'a', Yemen)
  • Saudi Arabia
    • Abdul-Azeez Abu Djeen: phone: 4265211, cell: 055415020 (Riyadh, Saudi Arabia)
    • Muhammed Al-Subai'y: 055216484 (Riyadh, Saudi Arabia)
    • Abdul-Azeez bin Jdeed: 055425132 (Riyadh, Saudi Arabia)
    • Abu Abdullah: 054264125 (Riyadh, Saudi Arabia)
    • Abdullah As-Sadhan: 055261525 (Riyadh, Saudi Arabia)
    • Nasir Armeeh: phone: 055425132, cell: 055212184 (Riyadh, Saudi Arabia)
    • Abdullah Fahd Arsheedy: 0557556976 , 0557992665 (Al-Kharj, Saudi Arabia)
    • Khalid Al-habashy: the imam of Masjid Al-Sulayman (Jeddah, Saudi Arabia)
    • Munair Arab: (+966) 555708580, www.alroqia.com (Jeddah, Saudi Arabia)
    • Abdul-Azeez Muhammed Al-Kharmy: cell: 055663850, aziz1123@hotmail.com (Jeddah, Saudi Arabia)
    • Saleh An-Nah-Has: 0506575057 (At-Ta'ef, Saudi Arabia)
    • Ahmed Ard-dady: office: 048229319, cell: 0505302026 (Al-Madinah Al-Munawwarah, Saudi Arabia)
    • 'a'edh Al-Sharary: cell: 053650839 (Tabarjal, Saudi Arabia)
    • Sa'eed Al-Qahtany: 055759590 (Riyadh, Saudi Arabia)
    • Abu Mohammed Arsainy: 055143121 (Buraydah, Saudi Arabia)
    • Khalaf Aal-Baker: 054407544, (Al-aziziyah, Saudi Arabia)
    • Muhammed Al-ataiby: 052388818, 054449429 (Al-Khalidiyah, Saudi Arabia)
  • Kuwait
    • Abdullah Al-hadad: 3842452 (Al-Green, Kuwait)
    • Faysal Al-'anzy: 9279496 (As-Sableekhat, Kuwait)
    • Hady Al-'anzy: 9009019 (Al-Jahra', Kuwait)
    • Mohammed Al-Qaysi: 7989066 (Great Mubarak, Kuwait)
    • Abu Osamah: 7040056 (Kuwait)
  • UAE
    • Salah Abdul-Qader: 050/6111706 (Abu Dhabi, UAE)